PowerPoint Clicker using Mobile Phone

Apakah Anda ingin bisa mengontrol PC sewaktu presentasi menggunakan mobile phone Anda? Di internet banyak sekali aplikasi yang bisa melakukan hal ini, dan izinkan saya membagikannya salah satunya di sini. Setelah dulu terkesan 8 tahun lalu dengan aplikasi bawaan Nokia E51, saya juga membutuhkan aplikasi serupa dari Mobile Phone saya. Setelah melakukan pencarian di Internet saya mendapat beberapa kandidat. Setelah mencoba beberapa, saya tertarik dan langsung jatuh cinta dengan UnifiedRemote. Aplikasi ini tersedia untuk Windows Phone dan Android, serta masih uji coba di iOS.

Dengan aplikasi ini Anda bisa melakukan kontrol ketika melakukan presentasi dengan PowerPoint (standar Next, Prev, zooming in, zooming out, klik kiri dan kanan, pergi ke Slide tertentu, dsb). Kita juga bisa menelusuri folder di Windows Explorer lalu membuka file dari jauh. Berpindah dari aplikasi yang satu ke lainnya juga mudah dilakukan.

Dan hebatnya, untuk aplikasi seperti ini mereka menyediakan versi gratis yang bekerja dengan sangat baik. Fitur lebih lengkap bisa dilihat di sini.

 

Iklan

Man of Steel Syndrome and Losing My Weight

Did you read my posting about my last year’s resolution? I posted it on 6th of January last year.

The goal was to lose at least 10 kg  in a year.

The plan was…

  1. to reduce consuming carbohydrate, especially at night.
  2. exercise at least 30 minutes a day

Last year, on 6th of Jan, my weight was 89 kg, and now I am 82 kg, meaning I lost 7 kg. But in the middle of the year my weight was 92 kg around March, so for the maximum weight in last year, I lost 10 kg.

For the plan, I did reducing carbohydrate consumptions, especially at night. I usually eat rice only during lunch time. Breakfast I usually take mung beans, wheat bread, or other carbs in less amount, and I avoid rice. I eat normal during lunch, take more vegetables, and less amount of rice. At night usually I just eat meat or fruits.

Now let’s see the statistic of my exercise last year:

2013 Exercise Summary
2013 Exercise Summary

So basically, in average, I spent around 20 minutes daily for doing exercise. That’s not bad, compared to my plan, 30 minutes a day.

Statistic of Exercise
Statistic of Exercise

As you can see in the above chart, after posting my resolution, I almost do nothing about it until June 2013. I put a low target and did small amount of exercise. Eat rice at night like crazy.

Suddenly, starting from June, I put a higher target and exercise many more than before June. What happened?

It’s because of Man of Steel. Yap. Henry Cavill.

I knew that Henry Cavill was in a good shape in Immortals (2011), but he was not in a good shape before he starred as Superman in Man of Steel. When Henry Cavill turned up on set, he had just finished shooting Immortals  and came sporting an extremely muscular and ultra-ripped physique. Director Mabrouk El Mechri told him that he had to play an ordinary man and that his current body would be completely wrong for the character. Henry Cavill had to lose all the muscle tone and mass that he gained over the previous six months to get his body to look like that of an average man. He did it by eating and drinking a lot and not working out. And how about his role in Man of Steel? Read the following trivia from IMDB:

Henry Cavill refused to take steroids to muscle up for the role. He also refused any digital touch-ups or enhancement to his body in his shirtless scenes. He said it would have been dishonest of him to use trickery while playing Superman and he wanted to push his body to the limits to develop his physique into one that was worthy of the character.

Henry Cavill said that the most difficult part of making the movie was definitely his two shirtless scenes. He had been training for months prior to filming began but for his shirtless scenes, he specially went on extremely difficult calorie restriction diet and training regime that cut his calorie intake from 5000 to near 1500 for 6 weeks. After 6 weeks he reached a body fat level of just 3% which is the level achieved by professional body-builders during competitions. Henry said this was done because he wanted to make his abs as pronounced and his muscles as defined as humanly possible to create the best possible Superman physique. Cavill returned to a more manageable routine after the scenes were shot but felt his effort was rewarded when audiences and critics alike praised his physique for the true embodiment of what Superman would look like. After he had shot his shirtless scenes, director Zack Snyder gave him a tub of ice cream and pizza to reward him for his Herculean effort for the shirtless scenes.

Henry Cavill embarked on a special four-month training regime by his trainer Mark Twight to get the appropriate physique for his roles as Kal-El. He gained weight by drinking 5 1000-calorie protein shakes a day, then he did cardiovascular workouts to burn away the fat and build muscle, and finally he underwent a grueling two-hour workout to build up his muscles and abdomen. According to Cavill, the real problem he faced was the workout’s intensity: “Mark based his technique on going beyond yourself. Instead of slowing down towards the end of the workout, he asked me to actually work harder and harder for the body to reach its limits. His point was that if his client is able to walk out of the gym, he had not worked hard enough…”

While coming up with the aesthetic of how the Superman physique should look, trainer Mark Twight said the he wanted the classic V shape – broad shoulders and narrow waist, which Henry Cavill naturally had, he just had to pack on more muscle to his frame. Additionally, he said he looked to Steve Reeves‘s physique in the film Hercules (1958) as a model for Superman, as to attain a Greek God ideal. Zack Snyder instructed Henry Cavill that his physique should look so great that in his shirtless scenes, he had to look like a “freak” and be in “absolutely crazy shape”. Zack Snyder was subsequently very impressed with the results of Henry Cavill‘s 11 month hard training and called his physique “a great accomplishment”. Henry Cavill said that even he was surprised by how big he looked in the film.

I thought that if Henry Cavill can do it, why can’t I? So what did I do? I googled Mark Twight, and found his amazing plan for Soldier of Steel.

Soldier of Steel
Soldier of Steel

Click here to download the PDF. I shared the file to my colleagues in the office, and they just said: WOW! We printed the one month schedule, and even I put those exercises in daily alert using Yahoo! Groups. We started to follow those, but we found it too difficult for beginners like us.

Since it was too difficult to follow, I searched different alternatives to start moving our body to be Man of Steel. I found Fitstar, an application in iOS. I started to do the exercise in the office after office hour. For the first or second exercise, everybody just smiled and laughed at me while doing the exercise using my iPad and the app. And one of my colleague started to join me. And after that the four of us started to burn calories daily for max 30 minutes. And after a month, two of us started to join a fitness club to burn more calories. I also installed Noom for Android and iOS, to track my food calories. I learned a lot from the app:

  1. Losing weight is more on manage the calorie in and calorie out. Losing 1 kg means burning 7000 calorie. You can achieve this in a week by burning 1000 calories a day (3 hours aerobic low impact or 2 hours aerobic high impact) or burning 500 calories and reduce your needs of daily calories by 500 calories.
  2. Carb diet is better than fat diet
  3. Eating more vegetables or anything with fiber, can reduce the amount of carbs we eat and more healthier

So I’ve been eating black/brown/red rice for lunch, replacing the notorious white rice 🙂 White rice causing blood sugar spike and can lead to diabetes. More fiber, meaning less portion to eat, since fuller in my stomach.

Three months after joining the fitness club, I challenged my self to climb a mountain (2958 m above sea level). See my pics here. That’s a huge of calories burning.

I avoided taking some diet pills nor special nutrition to lose weight since I need to change my life style. If I get bored with those pills and I don’t change my life style, I will gain my weight again. So to make it permanent I need to change the way I live. My life style.

Now it’s a new year, beginning of 2014. My new resolution is:

– Losing at least another 6  kg in maximum 6 months

The plan is:
– Increase the average of daily exercise, from 20 minutes to 30 minutes
– Increase the frequency of running, from none to at least once in a week, minimum 5 km, and track it using Endomondo
– Start doing abs workout using Runtastic Abs

Wish me luck! It’s really good to be a slimmer version of myself. How about you, dear Reader? Did you achieve your last year resolution? Tell us about your journey!

Review Acer Iconia W510

Setelah beberapa lama mengunakan tablet Acer Iconia W510 dengan storage 32Gb dan hanya Wifi, izinkan saya berbagi pengalaman dalam menggunakannya. Karena kebetulan saya juga menggunakan iPad generasi ketiga dan juga Ultrabook Lenovo Twist, maka saya akan coba bandingkan satu sama lain.

a1

iPad 3, Iconia, dan Lenovo Twist

Acer Iconia bisa dipersandingkan dengan iPad, namun tidak dengan Lenovo Twist karena memang kategorinya berbeda. Acer Iconia dan iPad sama-sama tablet dan cocok untuk mobile, sedangkan Lenovo Twist cocok untuk pengganti laptop atau PC. Jadi untuk Anda yang sedang mobile dan tidak ingin membawa laptop atau ultrabook, iPad atau Iconia lebih cocok. Namun kalau untuk pekerjaan serius di meja, tentu saja ultrabook lebih cocok. Sebenarnya keduanya tidak saling menggantikan, namun saling melengkapi. Yang menarik dari Lenovo Twist adalah meskipun dia sekelas laptop, namun layarnya bisa dilipat dan menutup keyboardnya, dan layar sentuhnya bisa membuatnya bagaikan tablet. Jadi kalau anggarannya cuma satu device untuk dua keperluan, baik mobile maupun desktop, ultrabook berlayar sentuh ini bisa jadi pilihan.

Ok, sekarang kita ngomong Iconia dan iPad 3 ya. Untuk dimensi Iconia lebih panjang, namun iPad lebih lebar. Iconia lebih tipis. Perbandingannya adalah sebagai berikut:

  • Iconia 10.18 x 6.60 x 0.35 inches (258.57 x 167.64 x 8.89 mm)
  • iPad 3 9.50 x 7.31 x 0.37 inches (241.2 x 185.7 x 9.4 mm)

Untuk masalah berat, Iconia tanpa keyboard dockingnya lebih ringan daripada iPad. Perbandingannya:

  • Iconia 20.46 oz (580 g)
  • iPad 3 23.00 oz (652 g)

Untuk ukuran diagonalnya Iconia lebih unggul daripada iPad.

  • Iconia 10.1 inches
  • iPad 3 9.7 inches

Nah sekarang resolusi. iPad lebih unggul dan lebih tajam.

  • Iconia 1366 x 768 pixels (155 pixels per inches)
  • iPad 3 2048 x 1536 pixels (264 pixels per inches)

Untuk masalah RAM, Iconia 2 Gb, sedangkan iPad 3 hanya 1 Gb. Masalah prosesor Iconia Dual core, 1500 MHz, Intel Atom Z2760, sedangkan iPad 3 Dual core, 1000 MHz, ARM Cortex-A9.

Untuk masalah storage, iPad punya 3 pilihan, 16 Gb, 32 Gb, dan 64 Gb, tidak bisa diekspan. Sedangkan Iconia 32 Gb dan 64 Gb dan memiliki slot USB dan Micro SD untuk menambah storage. Jadi kalau butuh mengakses harddisk external, Iconia sudah jelas lebih tepat dibandingkan iPad.

Untuk kamera, Iconia bagian belakangnya 8 Mp, sedangkan iPad hanya 5 Mp. Untuk bagian depannya Iconia 2 Mp dan iPad hanya 0.3 Mp. Namun setelah saya coba berkali-kali, hasil foto dan video dengan iPad lebih memuaskan daripada Iconia. Saya coba pada low light, iPad lebih memuaskan daripada Iconia.

komparasi

Sebelah kiri dengan Iconia dan sebelah kanan dengan iPad 3. Buat yang suka fotografi dan membuat film, iPad 3 dengan aplikasi iMovie tidak ada duanya. Contoh hasil pembuatan film singkat (trailer) adalah sebagai berikut:

Tidak ada GPS di Iconia, sehingga tidak bisa digunakan untuk tracking. Berbeda dengan iPad yang bisa memanfaatkan fitur GPS untuk tracking dengan peta.

Ok sekarang kita bicara aplikasi. Karena Windows 8 di Iconia sudah sama dengan di PC/Laptop, maka semua aplikasi yang bisa jalan di Windows 7 bisa juga jalan di Iconia. Hal yang mustahil dilakukan di iPad. Inilah keunggulan utama Iconia. Ingin tablet layar sentuh yang bisa menjalankan aplikasi di Windows 7? Iconia jawabannya. Bagaimana dengan Win RT yang jalan di Microsoft Surface? Tidak begitu adanya. Windows RT sudah memiliki Office dan hanya bisa jalan dalam environment “Metro”. Sedangkan Windows 8/Pro bisa menjalankan aplikasi Metro dan aplikasi yang jalan di Windows 7. Jadi keuntungan menggunakan Microsoft Surface adalah Officenya yang gratis-tis-tis. Sementara tablet dengan Windows 8 harus beli terpisah OSnya.

Nah sekarang aplikasi yang tersedia di storenya. Per November 2012, aplikasi di Apple Store mencapai 1 juta, sementara di Microsoft Store awal 2013 ini baru menembus 50 ribu. Nah ibaratnya membandingkan di toko kelontong dengan hyper market. Hampir aplikasi yang Anda bisa pikirkan sudah ada di Apple Store sementara di Microsoft Store belum tentu. Padahal Microsoft memberikan insentif kepada developer sebesar 100 USD untuk setiap aplikasi yang diunggah ke Microsoft Store (asal unik dan belum pernah ada sebelumnya). Namun jumlah aplikasi per hari yang dibuat untuk Microsoft Store trendnya menurun. November 2012 per harinya dibuat 468 aplikasi, Januari turun menjadi 174, dan Februari menjadi 142 aplikasi saja per harinya. Buat Anda yang butuh tools, game,  dan aplikasi lain yang banyak dan bervariasi, akan lebih cocok menggunakan device dari Apple. Kalau lebih banyak menggunakan aplikasi Windows, terutama dari Windows 7, maka Iconia lebih cocok.

Aplikasi di Apple Store vs di MS Store
Aplikasi di Apple Store vs di MS Store di awal 2013

Microsoft Store belum tersedia di Indonesia, jadi untuk membeli aplikasi tidak bisa menggunakan kartu kredit secara langsung. Saya sempat mengalami kendala ketika akan membeli aplikasi di Microsoft Store karena pilihan negara Indonesia tidak ada. Akhirnya saya coba dengan Paypal, berhasil. Pastikan jika pilihan Anda adalah device dengan menggunakan Microsoft Store, gunakan layanan Paypal. Kalau dilihat dari beberapa membeli aplikasi, aplikasi yang sama di Microsoft Store lebih mahal dibandingkan dengan di Apple Store. Ball Strike yang muncul di Windows 8, dibandrol 3.4 USD, sementara di iPad cuma 0.99 USD. Belum lagi aplikasi di Windows Store dikenakan pajak. Padahal itu pajak masuk ke Amerika, bukan ke Indonesia.

Berikut adalah tampilan iPad 3, Iconia, dan Lenovo Twist dalam beberapa sudut yang berbeda.

Untuk Iconia, saya sendiri menambahkan micro SD sebesar 32 Gb sehingga total ada 64 Gb storage. Percayalah, untuk bekerja seperti layaknya di PC, space 32 Gb sangat tidak cukup. Ingat 32 Gb itu diisi OSnya sendiri, dan aplikasi-aplikasi dasar. Sebaiknya data disimpan di Micro SDnya.

Saya sendiri karena punya Lenovo Twist di kantor maka Iconia lebih banyak untuk membaca e-book secara offline. Iconia yang saya punya tidak ada 3Gnya sehingga kalau di kereta bisa mati gaya tidak bisa terhubung ke Internet. Kebetulan iPad 3 yang saya punya memiliki 3G sehingga bisa selalu terhubung ke Internet. Saat ini Aila, anak saya yang 3 tahun, mulai menyandra Iconia di rumah. Lumayan ok juga untuk Skype ketika saya sedang ke luar kota. Saya bawa iPad, di rumah menggunakan Iconia yang terhubung ke Wifi.

OK, jika Anda bertanya mana yang cocok untuk Anda, pikirkan hal berikut ini:

  • Sesuaikan anggaran Anda. Pilih gadget yang masuk anggaran.
  • Lihat kebiasaan Anda sehari-hari. Tanyakan, untuk apa Anda punya tablet. Jika hanya untuk internetan, maka sebaiknya memiliki fitur 3G/4G. Iconia tidak perlu beli docking keyboardnya (bisa menghemat sekitar sejuta). Iconia 32 Gb tanpa keyboard dibandrol sekitar 6 jutaan. iPad 3 32 bit 3G sekitar 6 juta juga.
  • Anda suka mencari aplikasi? Butuh aplikasi lengkap? Pilih iPad atau Iconia dengan Android yang pasarnya lebih banyak memberikan pilihan aplikasi
  • Anda hanya butuh menjalankan aplikasi Windows dan mobile? Pilih Iconia. Jika perlu lebih serius, pilih Lenovo Twist (sayang Lenovo Twist kurang programmer friendly, karena tombol F6-F11-nya yang bisa berguna untuk debugging, harus menekan tombol Fn untuk berfungsi)

Ok, saat ini itu yang kepikiran antara ketiga device yang saya gunakan. Jika ada pertanyaan silakan tanya di bawah ini atau Googling 🙂

Kontrol Lampu Taman Secara Otomatis dengan Timer Elektronik

Pergi ke luar kota? Pusing dengan lampu taman kapan harus dimatikan dan kapan harus dinyalakan? Sering merecharge mobile phone sambil tidur dan ingin bisa otomatis mati sendiri agar batere tidak jebol? Jika Anda mengalami masalah seperti ini, solusinya ternyata mudah! Di beberapa toko elektronik atau Ace Hardware, Anda bisa membeli timer elektronik. Saya pernah membeli dengan tipe EMT707 di Ace Hw beberapa waktu lalu, harganya di bawah seratus ribu.

Dengan alat ini saya bisa mencharge HP atau iPad dan bisa mengatur misalnya 3 jam lagi otomatis listriknya diputuskan. Jika lampu rumah Anda menggunakan colokan listrik, Anda bisa pasang lampu ke alat ini. Dia bisa diset kapan harus menyala, hari apa saja dalam satu minggu, dan setiap jam berapa. Nanti dimatikannya juga bisa diatur kapan harus mati.

Solusi mudah untuk mengatur:

1. Air buat taman

2. Lampu taman atau lampu beranda

3. Waktu charge mobile gadget

EMT707 – Electronic Timer

You Are What You Have in Your Tablet (iPad Application)

Kebiasaan hidup kita menunjukkan kepribadian dan karakter kita. Dari buku, koran, atau majalah yang kita baca biasanya merupakan cerminan kepribadian dan cara berpikir kita. Demikian juga dengan pilihan musik, film yang kita tonton, olahraga yang kita lakukan, semuanya mencerminkan diri kita.

Nah bagi para pemilik tablet atau smartphone, apa yang kita install di tablet atau smartphone kita, bisa menunjukkan minat kita. Pada artikel ini saya akan berbagi aplikasi yang terinstall di iPad. Sebagian akan saya tuliskan mengapa saya memasangnya dan bagaimana saya mengumpulkannya dalam folder.

Strategy

Favorit saya dalam bermain game adalah dari genre strategi. Kalau di PC saya lebih suka WarCraft dan StarCraft ketimbang First Person Shooter ala Counter Strike dan sejenisnya. Kadang saya suka rancu meletakkan mana yang masuk strategi dan mana yang masuk puzzle 🙂 Untuk aplikasi yang saya letakkan dalam folder ini, rekomendasi saya adalah:

  1. PvZ (Plants vs Zombie), mirip tower defense juga, saya memainkannya berkali-kali
  2. Epic War TD, juga jenis tower defense yang unitnya mirip unit di Star Craft 2
  3. TriDefense, jenis tower defense yang menarik secara visual dengan tingkat kesulitan yang sangat menantang
  4. Osmos HD merupakan game yang sangat unik, dengan music yang menenangkan, selalu menyenangkan setiap kali dimainkan
  5. Magic 2012, buat penggemar Card Trading Game ala Yu Gi Oh, game yang memungkinkan kita bermain campaign maupun multiplayer ini sangat addictive
Chess

Nah meski catur merupakan game strategi, saya buat folder khusus karena ada 3 aplikasi tentang catur. Karena keterbatasan jumlah aplikasi dalam setiap foldernya, maka jika sudah penuh beberapa aplikasi yang memiliki karakteristik sama saya pindahkan ke satu folder yang berbeda. Kalau kangen catur, saya selalu memainkan Chess Free.

Sports

Terus terang, untuk Sports tidak sering saya mainkan. FIFA 12 HD dan sejenisnya lebih sering dimainkan anak saya Rayyan 🙂

Racing

Untuk balapan, favorit saya Asphalt. Sebenarnya ada Asphalt 7, namun sepertinya updatenya kurang signifikan, mesti dibandrol 9000 perak. Berkali-kali saya dan anak bermain jaringan dengan Asphalt ini.

Table Games

Untuk table games atau ditakdirkan dalam satu folder dengan table games lainnya, favorit saya adalah Scrabble HD. Aplikasi ini bisa dimainkan oleh 4 orang sekaligus tanpa huruf di rak masing-masing terlihat yang lain. Gunakan 1 iPad dan 4 iPhone atau iPod touch untuk bermain di meja. Aplikasi di iPad akan auto rotate, mengingat posisi masing-masing posisi setelah minimal 1x merotate ke arah mana ia duduk! iPhone dan iPad akan menampilkan huruf-huruf di rak masing-masing dan bisa dijentikkan untuk masuk ke iPad di tengah meja!

Action

Untuk game-game laga favorit saya adalah Infinity Blade dan Street Fighter IV. Dua game itu yang paling sering sya mainkan. Favorit Rayyan selain kedua game tersebut adalah Bike Baron dan Real Steel.

Puzzle

Puzzle game termasuk favorit saya selain strategi. Andalan saya adalah:

  1. Gravity HD – game physics ala Incredible Machine
  2. Incredible Machine
  3. Blocks/Unblock Me
  4. Cut the Rope
  5. Ragdoll

Machinarium sangat unik, tetapi terlalu sulit dimainkan.

Photography

Selain games, dunia fotografi adalah salah satu kesukaan saya. Favorit yang saya suka adalah:

  1. Canon T2i, menjelaskan konsep penggunaan Canon 550D punyaku dan tips menggunakannya
  2. Eyewitness, menyajikan gambar berkualitas tinggi dengan deskripsi dan tips bagaimana menghasilkannya. Sangat recommended!
  3. DMD merupakan aplikasi untuk iPad berkamera yang digunakan untuk membuat foto panorama
  4. Camera Simulator menjelaskan konsep exposure di kamera, bagaimana efeknya kalau memanfaatkan shutter, ISO, dan aperture
Photo Editor

Fotografi membutuhkan aplikasi editor untuk foto. Berikut ini yang saya suka:

  1. Snapseed, mirip Instagram, mudah mengedit gambar, meski di kereta sekalipun
  2. Photo Booth (bawaan iPad), editingnya live dari gambar yang diambil
  3.  MySketch, Color Effects, dan Grungestastic HD menyajikan visual efek yang dramatis untuk diupload ke Facebook atau cross posting lainnya!
Islamic Stuffs

Favorit saya adalah iQuran dan iPray Lite untuk arah kiblat dan waktu sholat. iQuran saya nyalakan hampir setiap hari baik di rumah atau ke tempat baru misal hotel atau penginapan. Memberikan rasa tentram di hati.

Foodism

Bukannya suka masak ya, tetapi suka makan hehehe.. Aplikasi di atas paling untuk mencari referensi mau dimasakin apa di rumah atau mau cari makanan apa di luar 🙂

Movie Related

Kalau suka nonton wajib punya IMDB (Internet Movie DataBase). Bisa search movie, title, actor, dsb. GetGlue buat sharing ke social media apa yang kita tonton.

Linguistic

Aplikasi favorit adalah KBBI, meski kadang tidak lengkap 🙂

Literature

Aplikasi di Literature dan Linguistic suka campur baur. Menurut saya iTranslate dan WordFlex memang lebih cocok ke Linguistic. (Ya sudah nanti dipindahkan). Favorit saya adalah WordFlex yang menyajikan kamus offline terbaik sedunia yang pernah saya lihat. Kamus ini disajikan dalam bentuk Mind Map, sehingga ketika sebuah kata dicari, maka semua padanan resmi maupun slanknya akan tampil, lengkap dengan cara melafalkannya maupun penggunaannya dalam kalimat. Berikutnya kamus online yang menarik adalah iTranslate.

Mathematic

Favorit saya tentu saja WolframAlpha. Tanya apa saja tentang matematika, hampir pasti ada jawabannya.

Education

Aplikasi favorit saya adalah:

  1. TED, aplikasi yang berisi rekaman video orang -orang dengan gagasan inovatif singkat namun sangat inspiratif
  2. Our Choice, aplikasi dari Al Gore dengan interaksi gila yang sangat inovatif tentang pentingnya kita memelihara alam
  3. Magic of Reality, meski beberapa teorinya bukan favorit saya, namun penyajian ilmu pengetahuannya sangat menarik, mirip apa yang dilakukan Al Gore di Our Choice
  4. Sukarno, aplikasi sejarah tentang Presiden RI pertama Soekarno. Meski beberapa video mengambil dari YouTube dan tidak bisa dibuka, namun banyak fakta sejarah yang kita tidak ketahui tentang beliau. Menarik!
  5. iTunes U merupakan aplikasi dari Apple yang menyajikan konten pendidikan gratis!
Books

Favorit saya adalah:

  1. iBooks, aplikasi bawaan Apple. Luar biasa, interfacenya sangat intuitif. Sayang tidak bisa belanja buku di Indonesia
  2. Kobo HD, meski bukunya tidak selengkap Amazon, tetapi banyak buku asing yang bisa dibeli dari Indonesia
  3. Book Creator, pernah saya bahas di sini
News

Untuk Koran masih favorit Kompas.com.

Music

Aplikasi favorit jelas Music bawaan iPad sendiri dari Apple, pemutar lagu bawaan. Game favorit yang menarik adalah Pluto Music, bagus buat anak-anak atau orang dewasa yang suka bermain musik dan game sekaligus. GarageBand yang kondang masih belum aku beli karena merasa belum ada urgensi khusus dengan harga yang dibandrol.

Programming

Music otak kanan, programming otak kiri. Yang dieksplore baru cbmHandBasic dan Coders. Agar ketika mengerjakan soal-soal Project Euler bisa dilakukan di mana saja 🙂

Utilities

Favorit saya adalah:

  1. App Store, bawaan dari Apple untuk belanja aplikasi
  2. Maps, agar ketika malu bertanya, tidak sesat di jalan
  3. Compass, untuk melihat arah kalau mau sholat di tempat baru
  4. iUnarchive Lite, membuka Zip dan banyak tipe file lainnya
  5. App Shopper, untuk mengetahui aplikasi yang sedang diskon gila, sampai gratis sekalipun
  6. Find iPhone, menemukan device iPad dan iPod touch
  7. AccuWeather, untuk melihat cuaca, lumaya accurate
  8. World Atlas, melihat peta bumi seperti melihat langsung dari globe
Office Stuffs

Favorit aplikasi perkantoran saya adalah:

  1. Notes.  Cocok buat meeting, lalu email notulen ke peserta rapat
  2. DocsToGo untuk membuka aplikasi office secara cepat
  3. TeamViewer untuk meremote pc
  4. DropBox, membuat file penting ada di Web, Blackberry, Laptop, dan iPad
Kid’s Stuffs

Favorit anakku adalah:

  1. AlphabetWorld, pengenalan pada alphabet dengan lagu
  2. I Hear Ewe, suara banyak hewan dan alat transportasi
  3. SingSing, membuat anak ikutan menyanyi
  4. Shaun the Sheep (Fleece) balapan Shaun dan si babi
  5. Toca series (semuanya bagus!)
  6. DD the Show, mirip Pocoyo, tapi dari Korea
Kid’s Books

Timun Mas dan Akaneiro merupakan buku favorit anakku. Timun Mas OK, namun Akaneiro hanya berani di bagian awal. Bagian akhirnya lebih cocok untuk kakaknya karena agak seram 🙂

Social

Favorit saya adalah:

  1. Facebook
  2. Flipboard, menyajikan banyak content media dalam bentuk majalah
  3. Skype / Viber, untuk telpon langsung dari iPad
  4. Draw Some, PR gambar antar teman facebook

Sebenarnya masih banyak aplikasi yang saya punyai yang tidak ada di sini karena memang sedang tidak ingin dipasang dari iTunes. Jika Anda ada pengguna tablet, please share URL postingan Anda di komentar postingan ini ya. Greatly appreciated!

Kapan terakhir kali Anda berbicara dengan gadget Anda?

Penggunaan suara dalam dunia gadget meningkat drastis dalam 10 tahun terakhir. Saya masih ingat salah satu gadget awal saya, Nokia 6210, masih monochrome, sudah mulai menggunakan teknik voice command. Pada awalnya kita merekamkan suara kita untuk kontak kita. Lambat laun kita tidak lagi perlu menyimpan suara rekaman kita sendiri. Gadget generasi berikutnya akan mencoba menerjemahkan suara kita menjadi teks dan teks itu dicari di daftar kontak. Yang tadinya voice matching, menjadi voice recognition. Kita tidak perlu merekam suara kita lagi, namun perlu melakukan kalibrasi di awal penggunaan, supaya proses recognitionnya tidak banyak salah.

Siri, salah satu fitur serupa di iPhone 4S, menggabungkan konsep Natural Language Processing dengan Voice Recognition untuk membantu mengoptimalkan penggunaan gadget melalui suara. Lari pagi bisa sambil mengirimkan sms atau email. Konteks pertanyaan sebelumnya masih bisa diingat. Elipsis istilah linguistiknya. Misal kita bertanya : “Any good pizza restaurants around here?”, Siri akan menjawab  “I found a number of pizza restaurants near you.” Kalau kita bertanya lagi : “Hmm. How about burger?” Maka Siri akan mengasumsikan Anda bertanya tentang restoran yang menjual burger. Jadi mirip seperti percakapan natural sehari-hari.  Di dunia Android, tidak begitu lama Siri keluar, muncullah Iris (kebalikan dari Siri), sebuah aplikasi yang tersedia di Android store, yang meski belum secanggih Siri, sempat menarik perhatian para Androiders. Tidak cuma itu, di Youtube bersliweran video plesetan Siri, yaitu Simi yang menggunakan dialek Singlish (Singaporean English) yang mengocok perut. Coba intip salah satunya di sini. Siri mengingatkanku pada salah satu dosen favoritku, Hendrik Makaliwe yang mengajarkan topik khusus Kecerdasan Buatan. Salah satu tugasnya adalah membuat aplikasi yang mengubah bahasa natural menjadi SQL, lalu query ke database dan dimunculkan hasilnya. Aplikasi yang dulu kubuat aku buat dengan bahasa C dan Delphi. C digunakan untuk parsing kalimat, dan Delphi untuk ke database dan user interfacenya. Alhamdulillah diganjar nilai A. Aplikasiku bisa menjawab pertanyaan: Film apa yang diputar di bioskop Pondok Indah? Trus bisa langsung nanya : Kalau di Plaza Senayan? Trus Berapa tarif bioskop yang memutar film yang dibintangi Leonardo diCaprio dan Kate Winslet? Hehehe.. awesome gak? Xixixi..

Aplikasi gratis lain yang meski tidak ada fitur AInya, cukup menarik perhatian pengguna gadget. Vlingo, sebuah aplikasi yang memungkinkan kita memanggil aplikasi dalam gadget, mengirim SMS, Email, bahkan update status Facebook dan Twitter, atau searching web via Google atau Yahoo! Vlingo tersedia di Blackberry, iPhone, Android, Windows Mobile, dan Nokia. Aku simpan nama istriku My Love di Blackberry, sehingga menelponnya cukup dengan berbicara Call My Love at Home. Maka otomatis akan mendial nomor HP istri yang di simpan di field Home. Untuk yang disimpan di Mobile, ganti jadi at Mobile.  Mau cari musisi di Jakarta? Gampang! Find musicians in Jakarta Indonesia. Pengen tahu hari ini hujan apa gak? Search weather in Bogor Indonesia.  SMS? Send message to Richard Message Are we going to the meeting tonight? Saat ini bahasa yang disupport baru English, Spanish, French, German, dan Italian. Lumayan menarik kalau lagi gelap, ribet ngetik, dan pengen tampil beda. Jadi kalau chatting, bisa reply dengan ngomong ke Vlingo, maka ia akan auto paste ke dialog chatnya. Cool, eh?

So.. when did the last time you talk with your gadget?

Coders let you Coding Using iPad

Dari dulu mencari interpreter atau compiler yang jalan di mobile phone atau gadget. Dulu waktu masih memakai Nokia E51 aku menginstall Python. Tapi codingnya susahnya amit-amit jabang vampire. Ngeselin abis. Apalagi editornya menggunakan semacam notes di E51 yang spacingnya susah dilihat bedanya untuk indentasi (tahu sendiri python kayak apa). Ugh…

Trus kenapa sih coding harus pake gadget? Kenapa gak pake laptop sekalian? Notebook atau gimana gitu? Ya karena mesti keluar duit lagi kan beli laptop mini segala? Nah berhubung sekarang sudah tidak lagi menggunakan Nokia, aku mencari aplikasi yang memungkinkan aku untuk coding. Buat apa? Buat mengasah otak sambil menunggu kereta di stasiun. Adalah situs http://projecteuler.net yang menyediakan soal-soal menantang tentang matematika yang bisa disolve dengan bantuan pemrograman. Akhirnya setelah googling, aku menemukan HandBasic yang free, namun tidak bisa menyimpan code yang dibuat. Setiap kali keluar, hilanglah itu memory. Untuk coding pemula, benar-benar lumayan. Setidaknya anakku Rayyan yang kelas 2 SD sudah bisa coding mencari luas persegipanjang dan  keliling segitiga di atas kereta waktu perjalanan ke Tegal.

Nah, dapat tautan dari jawara Pascal Bee, tentang adanya aplikasi dengan bahasa pemrograman Lua di iPad. Langsung aku beli. Ssebenarnya yang membuatku ingin membelinya adalah bagaimana dengan gadget mobile bisa tetap bikin program biarpun simple, untuk mengatasi rasa haus memecahkan soal di situs macam Euler. Sebagai uji coba, aku pilih problem nomor 53 yang belum pernah aku kerjakan. Soalnya adalah sebagai berikut:

There are exactly ten ways of selecting three from five, 12345:

123, 124, 125, 134, 135, 145, 234, 235, 245, and 345

In combinatorics, we use the notation, 5C3 = 10.

In general,

nCr =
n! /
r!(n−r)!
,where r ≤ n, n! = n×(n−1)××3×2×1, and 0! = 1.

It is not until n = 23, that a value exceeds one-million: 23C10 = 1144066.

How many, not necessarily distinct, values of  nCr, for 1 ≤ n ≤ 100, are greater than one-million?

Nah itulah soal yang harus dipecahkan. Dan dalam sekali hit, alhamdulillah, algoritmanya langsung benar. Memang tidak optimized, misal tidak menggunakan segitiga pascal dsb. Tapi aku justru ingin menguji kemampuan iterasi dan rekursif di iPad dengan aplikasi ini. Jadi aku menggunakan simple brute force dengan sedikit heuristic.

Euler53 solved using Lua
Euler53 solved using Lua

Yang menarik dari aplikasi ini:

  • Untuk soal Euler 53, komputasi sangat cepat
  • Title dan description program dibuat sangat jelas
  • Panduan lumayan membantu, namun untuk beberapa kasus tetap membutuhkan googling untuk mencari informasi tertentu, misal kata kunci local untuk recursive function
  • Bisa coding di mana saja tanpa perlu laptop atau notebook
  • Berguna dan mudah dipakai oleh pemula

Yang kurang atau bisa ditingkatkan:

  • Help yang lebih lengkap
  • Fungsi-fungsi eksternal dengan library yang lebih lengkap, syukur-syukur bisa mengakses API iPad
  • Editor yang lebih canggih (code completion, dsb)
  • Penjelasan dan panduan ketika error

Hasilnya adalah:

Hasil Euler 53
Hasil Euler 53

Jadi buat kamu-kamu yang emang doyan coding di mana saja, Coders merupakan aplikasi di iPad yang sangat layak untuk dimiliki.