Weekly Photo Challenge: Optimistic

FullSizeRender

This week’s challenge is Optimistic. Here is an optimistic selfie before me and my colleagues heading back to our camp after trekking to Mountain Rinjani peak (3726 m above sea level) last year. We were sure that we still have energy to reach our tent even it would take courages and energy for that.

 

Weekly Photo Challenge: Victory

In your photo this week, focus on the win, the victory — that moment of glory and pride you’ll remember forever.

Three months ago, me and my colleagues went to Mount Rinjani (3726 m above sea level, second highest mountain in Indonesia) for trekking. This was my second trekking after trekking at Mount Gede (2958 m above sea level).

Around 2:00 AM in the morning, in the middle of cold and windy weather we must woke up and prepare everything for summit attack. Some of my colleagues couldn’t continue to reach the summit for several reasons. It took me 9 hours to tell my self to continue, to not balking from our goal. It was really-really hard. The ground was sandy and forcing me to step back by gravity. But the summit is right in front of my eyes. Take little steps. Stop when you almost running out of breath. Continue with baby steps but just don’t stop. Finally I cried there, remembering my belated father who was love trekking too, and thanking Allah SWT for giving me enough power to reach the summit.

Here is my victory moment…

Syukur Alhamdulillah
Syukur Alhamdulillah

Kembali ke Sembalun

Tulisan ini adalah bagian keempat dari Expedisi ke Rinjani. Bagian ketiga bisa dilihat di sini. Setelah lelah turun dari puncak Rinjani, kami beristirahat dan tidur pulas sampai pagi. Paginya setelah sholat subuh saya berkeliling mengambil gambar Segara Anak di pagi hari dan keindahan Plawangan Sembalun yang terletak di atas awan itu.

Satu hal yang saya prihatin adalah banyaknya sampah di Plawangan Sembalun. Seharusnya ada tempat sampah diletakkan di sana sehingga memudahkan untuk mengumpulkan sampah dan dibawa turun. Akan lebih baik jika ada pos petugas untuk komunikasi di bawah dan adanya MCK yang cukup bersih untuk menjaga sanitasi dan keindahan di Plawangan Sembalun itu sendiri. Saya bungkus beberapa sampah plastik untuk dibawa turun. Semoga pemerintah daerah sana lebih memperhatikan masalah kebersihan di Plawangan Sembalun ini.

Pemandangan menuju Sembalun

Karena kami tidak ke Danau Segara Anak, kami turun kembali ke Sembalun melalui bukit kenangan yang menawarkan keindahan luar biasa. Negeri ini begitu indah, patut disyukuri dan dijaga kelestariannya.

Kami istirahat di setiap pos. Di pos 2 kami mengantri untuk mengisi botol dengan air dari mata air di sana. Lumayan untuk bekal perjalanan sampai ke bawah. Setelah pos 1 kami melihat penjual semangka yang manis dan terenak yang pernah saya rasakan (karena dimakan dalam keadaan lapar dan haus hehehe). Minum sebotol minuman mineral yang dijual di sana. Alhamdulillah nikmatnya.

Sampai di Sembalun mobil pick up siap menjemput kami ke Senaru, base camp Pak Nur Saat. Akhirnya kami kembali bisa menikmati segarnya mandi air bersih, gosok gigi, keramas, dan wanginya sampo serta sabun mandi. Alhamdulillah. Pengalaman yang luar biasa. Keesokan harinya kami berencana mengunjungi air terjun Sendang Gila dan Tuk Kelep yang konon begitu indah. Sore ini saya dan teman-teman menikmati makan siang buatan Chef Bu Saat dengan sambalnya yang lezat.

Marilah kita nikmati slideshow yang diambil dari kamera Marvin:

Slideshow ini membutuhkan JavaScript.

Bersambung

Menuju Puncak Rinjani

Tulisan ini adalah bagian ketiga dari Ekspedisi ke Rinjani, bagian pertama bisa dilihat di sini, dan bagian ke dua dapat dibaca di sini.

14 Agustus 2015 02:00 WITA

Pukul dua dini hari, Oniel dan Marvin sudah bersemangat berkeliling tenda berteriak sahuur-sahurr.. membangunkan tim untuk persiapan Summit Attack. Pak Kumis sudah menyiapkan roti bakar untuk disantap sebelum berangkat. Tas kecil yang sudah kami siapkan sebelum tidur kami ambil dan diisi kebutuhan kami. Air nomor satu. Saya membawa kurma dan snicker untuk di jalan. Jaket tebal segera dipakai, buff dipasang menutupi hidung dan leher untuk mencegah dingin, kupluk saya pakai untuk menutupi telinga dan kepala. Trekking pole aku sambar dan kamera HP + kamera Action aku masukkan ke tas. Looking good.

Setelah membaca doa dan briefing dipimpin Kombes Dadang, kami bergerak dengan head lamp menyinari jalan yang gelap dan dihembus angin dingin. Perjalanan menuju puncak dibagi menjadi tiga bagian:

  • Bagian awal terdiri atas tanah berpasir dan kerikil di mana setiap kita naik dua langkah gravitasi menarik kita kembali satu langkah
  • Bagian tengah tanahnya relatif lebih padat dan tidak terlalu terjal, bonus setelah perjuangan di sepertiga pertama yang sangat melelahkan
  • Bagian ketiga adalah bagian tersulit di mana banyak pendaki yang balik kanan di sini. Medannya mirip dengan sepertiga pertama, namun beberapa batu ukurannya lebih besar. Naik dua langkah, selangkah turun kembali.

Menjelang fajar menyingsing saya mengambil tayammum dan sholat subuh di tengah deru angin dingin. Saya ingin melihat sunrise, namun kewajiban harus ditegakkan. Jangan sampai kita menjadi hamba sunrise 🙂 Setelah sholat kami terus bergerak karena puncak masih jauh. Kecepatan saya berjalan tidak secepat Oniel, Marvin, dan Nanang. Tapi semangat tidak boleh putus.

Febru matanya kemasukan pasir kuarsa dan lumayan mengganggu pemandangan ke depan. Karena dia sudah pernah mencicipi Puncak Rinjani dia memutuskan untuk kembali ke base camp. Andra yang sempat kram kakinya turun bersama Febru. Pak Yakob yang kelaparan karena salah memasukkan tisue dianggap roti. Karena beliau dulu juga sudah pernah ke puncak akhirnya turun juga.

Saya berjalan pelan bersama Saeng, Erik, dan Dadang. Erik merasa kelelahan dan dia ingin turun. Dadang dan Saeng sempat memikirkan kemungkinan untuk turun juga, namun saya merasa tanggung untuk pulang sekarang. Puncak sudah menggapai di depan mata. Usaha untuk turun hampir sama melelahkannya dengan naik. Saya memutuskan untuk terus. Akhirnya Saeng dan Dadang menemani saya ke puncak, Erik turun ke base camp. Terkadang ketika lelah kami istirahat sebentar sambil menikmati indahnya alam. Saat ini saya begitu sadar bahwa keindahan Rinjani di foto masih kalah ketika dilihat langsung. Udaranya yang sejuk, warna yang begitu indah dipandang mata, semuanya menimbulkan rasa syukur kepada Ilahi atas karunia bumi pertiwi yang indah ini.

Perjalanan begitu panjang, angin begitu kencang, otot lelah terguncang. Tiga langkah jalan, saya mengambil nafas. Memandang puncak, maju lagi. Teringat akan almarhum ayah yang meninggal tahun 2013 yang lalu. Beliau dulu wadalah pencinta alam dan mendaki banyak gunung di usia mudanya. Jika aku bisa mencapai puncak, keberhasilan ini akan kudedikasikan untuk beliau. Doa kupanjatkan terus pada Ilahi. Mohon diberi kekuatan dan keselamatan sampai puncak.

Mendekati puncak aku berpapasan dengan Oniel dan Nanang. Marvin entah lewat mana tak berpapasan dengannya. Akhirnya setelah berjalan dan diselingi istirahat sekitar 8 jam sampailah ke puncak.

Syukur Alhamdulillah
Syukur Alhamdulillah
Donny, Me, Saeng, dan Dadang
Donny, Me, Saeng, dan Dadang

Tidak terasa saya menangis terharu. Lelah begitu panjang dan kebahagiaan bisa mencapai puncak, ingatan kepada almarhum ayah, semua bercampur aduk menjadi satu. Tidak peduli saya dianggap pendaki cengeng. Biarlah orang berkata apa. Tapi saya tidak kuasa menahan gejolak dalam dada. Saya ingin menumpahkan segalanya. Lelah dan bahagia. Dan kerinduan pada ayahanda.

Donny Ari Surya juga menyampaikan perasaannya ketika mencapai puncak:

Inilah sambutan Kombes Dadang di atas Puncak Rinjani:

Beginilah pemandangan ketika turun:

Ketika turun kami hanya membutuhkan waktu sekitar tiga jam termasuk berhenti istirahat di beberapa tempat untuk makan kurma dan snicker. Di beberapa tempat kami juga mengambil foto. Saya tidak tergoda untuk mengambil eidelweiss karena pendaki sejati tidak mengambil apapun kecuali foto, tidak meninggalkan apapun kecuali jejak dan kenangan.

Begitu sampai saya langsung minum pocari dua botol langsung dari sachet yang saya bawa dari rumah. Badan alhamdulillah terasa segar dan langsung disambut mie goreng telur ceplok Pak Kumis. Nikmat sekali.

Karena waktu untuk ke danau Segara Anak sudah tidak ada karena menurut porter agak berbahaya jalan malam ke sana, akhirnya diputuskan kami tidak jadi ke Segara Anak, langsung turun kembali ke Plawangan Sembalun, tidak jadi dari Plawangan Senaru. Untung sekali kami mengambil jalan ini karena sepatu saya juga jebol ketika menuju pos 1 Sembalun.

Malam itu kami beristirahat di Plawangan Sembalun yang kedua kali sebelum besok mengucapkan selamat tinggal kepada Rinjani. Tempat indah karunia Ilahi yang begitu mempesona. Kewajiban kita untuk menjaga kebersihannya. Semoga dibuat tempat sampah untuk menampung sampah di Plawangan Sembalun atau Senaru, sehingga memudahkan pengumpulan sampah untuk dibawa kembali turun ke bawah. Bintang begitu indah. Semua menjadi saksi kebahagiaan kami mencapai puncak Rinjani. Malam ini kami harus cukup istirahat agar besok bisa pulang lebih awal menuju Sembalun.

Bersambung

Menuju Plawangan Sembalun – Kaki Rinjani

Tulisan ini merupakan bagian kedua, sambungan dari postingan sebelumnya yang merupakan Bagian Pertama.

Salah satu hal yang paling indah adalah sarapan pagi di Pos 2 karena matahari belum terik dan bisa berfoto dengan latar belakang Gunung Rinjani, 3726 mdpl. Sewaktu kami pulang dan melewati pos 2 pas tengah hari bolong, semua orang hanya berkonsentrasi pada air dan berteduh di bawah tenda atau fly sheet. Sulit menikmati keindahan sabana dengan latar belakang mayestik dengan suhu panas menyengat dan kekurangan air. Bila kekurangan air, pastikan isi kantong air Anda (botol, hydro water, dsb) di sini.

Berikut ini adalah video penampakan Pos 2 di pagi hari:

Setelah kami selesai packing, kami melanjutkan perjalanan melewati sabana dengan tujuan ke arah pos 3. Pada awalnya jalanan agak mendatar dan tanjakan tidak berasa. Namun setelah pos 3, mental para pendaki harus disiapkan karena di sinilah letak perjuangan sebelum puncak.

Inilah penampakan sabana yang indah dan sulit ditemui di tempat lain di Indonesia.

Tujuh bukit penyesalan. Sebenarnya ini tergantung dari kita. Mau dikasih nama bukit rasa syukur, bukit tantangan, atau bukit yang pasti berakhir, itu semua tergantung kita. Bagaimana cara pandang kita saja. Yang jelas, kalau naik gunung kita harus bermental positif. Setiap kami kelelahan, saya dan Donny Ari Surya dan Saeng, saling menguatkan. Kami saling meneriakkan kata-kata penuh semangat. Dari man jadda wa jada (siapa yang bersungguh-sungguh akan mendapatkannya), Inna ma’al usri yusraa (sesungguhnya setelah kesulitan ada kemudahan), tidak ada bukit yang menyentuh langit (setiap bukit pasti ada ujungnya), dan sebagainya. Setiap kali kami saling mengingatkan dengan kata-kata positif, seakan kami mendapat suntikan energi untuk maju lagi. Salah satu hal yang biasa saya lakukan kalau lari pagi di kompleks perumahan juga saya terapkan. Agar tidak sering berhenti kalau berlari, saya melihat sesuatu yang mencolok sekitar 50 – 100 meter di depan dan mengatakan pada diri sendiri, ayo lari lagi sampai tiang yang ada spanduk merahnya itu. Demikian seterusnya saya menipu otak bahwa saya sedang tidak menuju goal yang sangat sulit, namun goal sederhana setiap waktunya. Pada saat menanjak, saya melihat satu pohon kecil, saya bilang ayo jalan terus, istirahat di pohon kecil itu. Istirahat sebentar atur nafas, baru melanjutkan lagi mencari mile stone berikutnya.

Hal seperti ini kadang memang ada ujiannya. Pernah dulu pas lari di kompleks mengatakan saya akan istirahat sebentar di mobil merah di depan sana. Eh pas mau sampai, mobilnya jalan. Masak harus mengejar? Pas mau naik di bukit penye.. eh bukit rasa syukur, tidak ada pohon yang cukup dekat untuk beristirahat. Ya sudah jalan sekuatnya saja hahaha..

Ada satu hal yang saya lupa waktu berjalan ke Pos 3, yaitu melakukan pemanasan. Hasilnya di tengah jalan saya mengalami kram. Alhamdulillah waktu itu membawa krim luar untuk memanaskan otot sehingga tidak lama bisa kembali berjalan. Lesson learn: jangan lupa melakukan pemanasan sebelum memulai pendakian. Best practice: bawa selalu krim pemanas favorit Anda dan selalu siap di kantong celana.

Sesampainya di Plawangan Sembalun, satu kemenangan, satu kepuasan, satu kebahagiaan dirasakan oleh semua pendaki. Perjuangan dari base camp hingga pos 2, dari pos 2 hingga pos 3, dan dari pos 3 hingga bukit yang aduhai, digantikan dengan kepuasan tak terkira melihat awan berarak ditiup angin di bawah kaki para pendaki. Awan yang dulu kami lihat dengan cara menengadahkan kepala, kini bisa kami lihat dengan cara sebaliknya.

Berdiri di atas awan
Berdiri di atas awan

Persis di atas pertigaan Plawangan Sembalun, ada penjual minuman dingin yang dihargai gila-gilaan. Pulpy orange kecil, mizone, pocari, coca-cola kaleng kecil dihargai 40 ribu rupiah. Bir bintang yang haram itu dibandrol 90 ribu rupiah, yang membuat para bule-bule tertawa mendengar tawaran gila itu. Namun tetap saja ada yang membelinya sebagai hadiah kecil atas separuh kemenangan sebelum puncak itu.

Minuman berharga fantastis
Minuman berharga fantastis

Mari kita lihat slideshow indahnya pemandangan ketika sampai di Plawangan Sembalun. Hadiah setengah perjuangan sebelum Puncak.

Slideshow ini membutuhkan JavaScript.

Jika Anda penasaran dengan tim kami yang ingin merayakan kemenangan kecil ini, mari silakan dilihat kecentilan kami berpose melupakan penat dan asam laktat yang menyerang seluruh urat-urat.

Setelah makan malam kami bersiap tidur untuk mempersiapkan setengah perjuangan berikutnya yaitu ke puncak. Pukul 2 pagi nanti kami akan mencoba summit attack. Keril ditinggal di tenda, hanya membawa makanan kecil dan minuman. Angin sudah bertiup kencang dengan bunyi menderu. Di luar tenda tanpa jaket kami akan kedingingan. Tempat nyaman hanya di dalam tenda. Pastikan tenda yang dipakai mampu menangani suhu dingin. Jangan gunakan summer tent di Plawangan. Sengsara.

Sekitar pukul dua pagi dengan kondisi masih mengantuk dan lelah kami bangun untuk menuju puncak. Beberapa orang tampak sudah menuju puncak dari kilatan lampu senter di punggung Rinjani. Kami berdoa sebelum berangkat dan membawa perbekalan seperlunya. Saya membawa sebotol air, kamera HP, Sony Action Camera, kurma, lotion anti kram, selimut kertas anti hipothermia, dan snicker. Kamera DSLR tidak perlu dibawa. Tentu saja trekking pole wajib hukumnya untuk meringankan lutut dan membantu naik atau turun nanti.

Dan perjalanan menuju puncak Rinjani dimulai….

Bersambung

Jalan-jalan ke Lombok dan Mendaki Puncak Rinjani

Setelah kurang dari dua tahun lalu saya dan teman-teman pencinta alam di kantor naik Gunung Gede, kami mencoba untuk mendaki Gunung Rinjani yang terletak di Pulau Lombok. Karena satu dan lain hal, saya tidak bisa ikut pendakian ke Gunung Ceremai dan Gunung Pangrango.

Setelah memesan tiket sekitar bulan Maret 2015, maksudnya supaya memastikan tiket sudah di tangan, kami pun merencanakan perjalanan ke sana. Diskusi via WhatsApp dan email kami lakukan untuk membahas:

  • Tanggal keberangkatan
  • Posisi base camp dan jumlah porter yang akan disewa untuk membawa tenda, membawa logistik, dan memasak untuk kami di sana
  • Rute yang akan ditempuh karena menuju puncak ada beberapa rute dengan perbedaan kondisi alam dan tingkat kesulitan
  • Barang-barang yang akan dibawa termasuk jumlah tas (keril, tas untuk ke puncak, dan untuk jalan-jalan di pantai)

Setelah beberapa kali diskusi dan bertukar informasi dari internet akhirnya diputuskan kami akan terbang pada tanggal 12 Agustus 2015 ke Lombok dan kembali di 18 Agustus 2015.

Posisi base camp dipilih di rumah Pak Nur Saat yang terletak di Senaru. Kami memutuskan untuk menyewa 4-5 porter untuk membawa perbekalan dan untuk memasak di puncak.

Peta Rinjani (Gambar dari http://semuthitam.org/?p=214)
Peta Rinjani

Rencananya adalah:

  • Sampai di basecamp sekitar jam 16:00 WITA
  • Mulai jalan pukul 23:00 WITA dari Sembalun (tidak lewat pos 1, karena lebih singkat meski rute lebih menantang)
  • Camping di pos 2 sekitar pukul 01:00 dini hari
  • Sarapan di pos 2, lalu jalan ke Plawangan Sembalun
  • Makan siang di Plawangan Sembalun, istirahat, lalu jam 2 pagi Summit Attack
  • Turun ke Danau Segara Anak dan menginap di sana
  • Besoknya ke Plawangan Senaru dan turun ke Senaru
  • Jalan-jalan di Senggigi

Sayang karena kelelahan muncak dan waktu tidak cukup ke danau, akhirnya kami kembali menginap di Plawangan Sembalun dan besoknya turun ke Sembalun lagi dan ke basecamp di Senaru dengan mobil pick up.

Berikut adalah foto-foto dan video hasil perjalanan ke sana.

Di Bandara Soekarno Hatta

Malam sebelum berangkat saya pesan taksi Blue Bird dengan tujuan bandara. Dari Serpong rute terdekat adalah via Tangerang tanpa lewat tol baru. Saya tidak berani pesan Uber atau pesan taksi mendadak kalau akan pergi ke bandara. Terlalu beresiko karena bisa terlambat. Teman-teman yang lain ada yang naik damri dan bahkan ojek 🙂 Dadang yang kesiangan bangun nyaris tertinggal pesawat. Donny Ari Surya yang mengalami kemacetan di daerah Ciputat juga sempat ketar-ketir tertinggal pesawat. Alhamdulillah semuanya bisa kumpul boarding on time. Setiap mau pergi biasanya saya agak tegang sehingga kurang tidur. Jam 2 pagi baru bisa tidur dan bangun jam setengah lima. Kelelahan ini membuat kinerja saya cukup rendah karena malamnya langsung mendaki. Jangan ditiru ya.. selalulah cukup tidur sebelum mendaki untuk menghemat tenaga.

Di Pesawat dan di Bandara Lombok Praya

Menjelang pukul 12 waktu setempat kami tiba di Lombok Praya dan langsung mengambil tas keril yang harus masuk bagasi karena terlalu besar. Cuaca cukup terik dan mobil ELF sudah siap menjemput kami menuju base camp Pak Nur Saat di Senaru. Kami mampir makan siang di sebuah restoran tidak jauh dari bandara. Karena kelaparan makanan tadi tandas dalam waktu cepat. Setelah sholat dzuhur dan ashar di jamak, kami menuju Senaru.

Tiba di Lombok dan menuju Basecamp Pak Nur Saat Senaru

Pak Nursaat menyambut kami dengan sangat ramah dan penuh canda tawa. Istrinya memasak dengan penuh cinta dan selalu menjadi rebutan para pendaki yang singgah di tempatnya. Biasanya dia memasak sayur sawi atau sup, ayam goreng potong, mie goreng, udang cabe, dan sambal dadaknya yang khas Lombok. Maknyus tenan. All you can eat cuma dibandrol 13 ribu rupiah. Makan sampai kenyang. Kami bebas mandi di kedua toilet yang tersedia di sana meski harus mengantri. Pak Nur Saat mengandalkan penjualan makanan dan minuman serta kaos yang ada di sana. Dia mempersilakan kita untuk bernegosiasi langsung dengan para porter dan tidak menjadi calo. Sungguh keikhlasan dan ketulusan terpancar dari wajah dan senyumnya. Sangat direkomendasikan bagi mereka yang ingin mendaki ke Rinjani dengan biaya yang sangat terjangkau. Jangan bandingkan dengan base camp lainnya yang berjuta-juta per orang yang mentargetkan para bule manca negara. Dengan kesederhanaan ini justru kami seperti merasakan rumah yang tak pernah kami miliki. Seolah kami tidak berada di tanah asing. Karena di mana ada kehangatan dan keramahan di situlah kita menemukan makna rumah. Untuk transportasi, makan, dan biaya porter sebelas orang hanya patungan sekitar 600 ribu rupiah saja selama lima hari di sana.

Akhirnya, malam pun tiba. Sekitar pukul sebelas malam, kami bersebelas dan porter dibawa ke Sembalun dengan mobil pick up selama lebih kurang satu jam.

Setelah berdoa kami berangkat menuju pos 2 langsung, mengambil rute singkat namun cukup menantang. Memang lebih berat, tetapi jauh lebih pendek daripada melalui pos 1 yang lebih landai. Udara cukup dingin, mungkin sekitar 15-18 derajat celcius. Dua plastik tolak angin aku minum untuk menghangatkan badan. Hydro bag milikku bocor sehingga airnya harus dibuang agar tidak membanjiri tas. Mesti beli hydro bag yang anti bocor nih. Penting.

Sampai di pos 2 Andra dan Febru memasak air untuk jahe dan cereal. Lumayan menghangatkan badan sebelum bobo. Akhirnya setelah tidur hanya 2 jam kemarin, aku bisa tertidur pulas sampai pagi menjelang.

Pos 2 Sembalun, 13 Agustus 2015

Pagi hari setelah subuh kami berfoto di sana berlatar belakang Rinjani yang menjulang tinggi. Para porter memasak sarapan pagi yang memuaskan rasa lapar kami. Menunya nasi goreng dengan buah nanas. Maknyus.

Setelah sarapan kami pun melanjutkan perjalanan ke Pos 3 menuju Plawangan Sembalun. Perjalanan melintasi sabana dan bukit curam yang dikenal dengan Bukit Penyesalan. Tujuh bukit penyesalan adalah ciri khas Gunung Rinjani di Lombok Nusa Tenggara Barat. Mengapa dinamakan seperti itu? Karena pendaki Rinjani setelah pos 3 Pada Balong harus melewati tujuh bukit tersebut sebelum mencapai Plawangan Sembalun. Dan jalur tersebut sangat menyiksa raga pendaki, tujuh bukit yang harus dilalui yang kesemuanya adalah tanjakan berat! Maka pos 3 digunakan pendaki untuk mengumpulkan stamina dan mental sebelum melewati tujuh bukit penyesalan.

Bersambung