Berkemah di Kala New Normal

Dunia telah berubah. Covid-19 membawa warna yang berbeda dengan dunia kita sebelumnya. Inilah masa di mana kita menikmati setiap jengkal sudut rumah kita dalam waktu yang panjang. Ketika tempat umum ditutup di mana-mana, hanya rumah kita yang bisa kita nikmati sepanjang hari.

Bagi pencinta kehidupan luar rumah, khususnya para campers, berada di rumah berbulan-bulan akan menimbulkan kerinduan berkemah yang luar biasa. Bau rumput yang segar oleh embun pagi. Suara burung berkicauan di atas pepohonan di sekitar kita. Hangatnya mentari pagi yang menyapa malu-malu dari balik bukit nan indah. Wanginya semerbak teh atau kopi yang menemani pisang goreng atau roti panggang yang siap disantap untuk sarapan pagi. Semuanya menimbulkan kerinduan yang luar biasa.

Camping di Sukamantri Camping Ground
Pagi di Sukamantri

Di tengah bahaya ancaman Virus Corona, apakah kita masih bisa hidup berdampingan dengan aman? Bagaikan Pi dengan Richard Parker di film besutan Ang Lee, Life of Pi?

In the movie Life of Pi, was Richard Parker the illusion or the ...
Pi menerapkan physical distancing agar tidak menjadi korban

Saya bermaksud memberikan saran dalam melakukan kegiatan luar ruang, khususnya berkemah, di masa New Normal seperti saat ini:

Pilih Tempat dengan Protokol Kesehatan

Cari info orang yang bisa dihubungi apakah BuPer-nya sudah siap untuk digunakan. Jika sudah, tanyakan apa protokol keamanan dalam New Normal ini. Berkemah dengan jarak yang tidak berdekatan merupakan hal yang dianjurkan agar lebih aman dan kondusif. Tapi bila tidak ada aturan yang jelas dari pihak penyelenggara BuPer, orang yang tidak peduli bisa memasang tenda dekat dengan kita.

Tempat-tempat yang sering dijadikan kerumunan seperti api unggun, kebersihan toilet umum, dan warung makan di daerah BuPer harus diatur protokol keamanannya. Bila tidak diatur, sebaiknya Anda hindari tempat seperti ini demi keamanan dan kesehatan kita.

Jangan Lupa Masker

Ketika Anda terpaksa harus berbincang-bincang dengan orang lain dalam jarak dekat, selalu kenakan masker. Masker adalah wujud bahwa Anda menghargai orang lain di zaman New Normal seperti sekarang ini. Masker kain cukup saya kira untuk dipakai.

Bawa Hand Sanitizer dan Sabun Cuci Tangan

Selalu sediakan sabun cuci tangan ketika pergi ke toilet umum dan letakkan hand sanitizer di dekat tenda kita untuk membersihkan tangan sebelum beraktifitas. Setelah menyentuh keran, gunakan Hand Sanitizer untuk membersihkan tangan Anda sebelum keluar toilet.

Atur Jarak Antar Tenda

Atur jarak tenda dengan teman atau keluarga kita, juga dengan orang dari pihak luar. Jika perlu gunakan tali rafia untuk menentukan batas aman agar orang lain tidak meletakkan tenda terlalu dekat dengan tenda kita.

Atur jarak dan konsultasikan dengan pihak penyelenggara

Hindari Kegiatan Kontak Fisik dengan Banyak Orang

Saat ini banyak komunitas berkemah yang mengadakan berkemah bersama dalam jumlah besar dengan kegiatan yang seringkali berdekatan satu sama lain. Di waktu sebelum COVID-19, hal ini tidak masalah. Namun di masa New Normal yang baru akan berlaku ini, menghindari acara seperti ini justru disarankan, kecuali mereka benar-benar mengubah acaranya agar tetap aman. Pastikan ketua acara mereka punya aturan yang jelas untuk hal ini. Ini juga berlaku ketika foto bersama. Jaga jarak setidaknya satu meter antar keluarga. Jangan terlalu dekat.

Memasak Sendiri Lebih Baik

Jika memungkinkan, masaklah sendiri untuk keluarga inti. Hal ini tetap paling aman dibandingkan berbagi makanan dengan banyak orang atau membeli di warung makan yang tidak jelas standar kesehatannya. Sebelum pandemik, berbagi makanan sudah biasa dan seru. Namun sekarang harus dilakukan dengan ekstra hati-hati. Pastikan yang memasak menggunakan masker. Selalu mencuci tangan sebelum memasak. Gunakan alat makan sendiri dan tidak dicampur dengan keluarga lainnya.

Bawa kompor portable

Hindari Kolam Renang tanpa Kaporit

Beberapa BuPer menyediakan kolam renang. Tanpa kaporit, bakteri dan virus bisa hidup bebas, meski air dibuat mengalir. Sedapat mungkin hindari air menggenang yang memungkinkan virus tinggal secara lama di sana.

Pastikan Berjemur dan Beraktivitas Fisik

Matahari pagi adalah sumber vitamin D. Berjemurlah di pagi hari untuk kesehatan kita, jangan mager dengan tidur saja di dalam tenda. Lakukan aktivitas fisik yang menyehatkan badan.

Berolahraga

Demikianlah usulan saya untuk tetap beraktivitas di luar ruang dengan tetap menjaga protokol kesehatan. Jika ada masukan lain, tambahkan di kolom komentar, ya!

Bermain Werewolf Tetap Seru di Kala Corona Menyerbu

Gimana gaes? Suntuk gak sih, gak bisa ke mana-mana seperti sekarang ini? Kalian sendiri ngapain aja? Saya tebak yah! Kamu pasti melakukan salah satu atau salah banyak dari hal berikut:

  1. Nonton TV atau film streaming (HOOQ, Iflix, Netflix, atau dari situs bajakan ilegal)
  2. Youtube-an seharian
  3. Rebahan sambil baca buku
  4. Main sama kucing atau simpenan piaraan lainnya
  5. Ngemil
  6. Main game
  7. Zoom sama teman main atau sama teman kantor

Nah, selama masa PSBB ini, saya dan beberapa teman memutuskan bermain game sosial Werewolf yang pernah saya tulis ulasannya di Werewolf Review. Saya juga mengupgrade tool sebagai Admin sehingga sekarang ada visualnya.

Sebagai moderator, saya bisa cepat mengingat siapa dapat role apa saja, dan setiap malam atau siangnya bisa punya catatan tersendiri, seperti alasan tersingkirkan atau pilihan Cupidnya siapa saja, dan seterusnya.

Rolenya bisa di-customize, yang saya pasang adalah:

Apprentice Seer=4
Aura Seer=3
Beholder=2
Big Bad Wolf=-9
Bloody Mary=1
Bodyguard=3
Bogeyman=-6
Chupacabra=4
Count Dracula=-2
Cult leader=1
Cupid=-3
Cursed=-3
Dire Wolf=-4
Diseased=3
Doppelganger=-2
Dream Wolf=-5
Drunk=3
Fruit Brute=-3
Ghost=2
Hunter=3
Insomniac=3
Leprechaun=5
Lone Wolf=-5
Lycan=-1
Martyr=3
Mason=2
Mayor=2
Minion=-6
Nostradamus=1
Old Man=0
Pacifist=-1
Priest=3
Prince=3
Paranormal Investigator=3
Sasquatch=-2
Seer=7
Sorceress=-3
Spellcaster=1
Tanner=1
The Count=5
Tough Guy=3
Troublemaker=2
Vampire=-7
Village Idiot=2
Villager=1
Werewolf=-6
Witch=4
Wolf Cub=-8
Wolf Man=-9

Skenario juga bisa diacak sebanyak kita suka:

Untuk menambah keseruan, saya sengaja menggunakan Zoom agar bisa saling melihat satu sama lain. Saya juga bisa berbagi layar untuk menampilkan timer waktu diskusi di siang hari atau menampilkan susunan kartu pemain di akhir permainan sehingga bisa tahu siapa dapat role apa saja.

Werewolf dengan Zoom

Oh ya, pakai Skype juga bisa sih. Yang penting bisa melihat tampang masing-masing. Siapa yang jago bohong dan intimidasi. Hahaha..

Gimana, kalian sudah pernah mencobanya juga kah?