Category Archives: Fotografi

Wisata ke Keraton Solo dan Candi Borobudur

Setelah mengalami hari yang penuh petualangan dan silaturahim, paginya kami check out dari hotel untuk mengeksplorasi Solo sebelum mengunjungi Yogyakarta.

Kuliner pilihan kami sebelum ke Yogya adalah soto langganan Pak Jokowi, Soto Gading. Judulnya penasaran hehehe. Seistimewa apakah sotonya. Buat saya, rasanya biasa saja, mirip soto Kudus yang biasa saya santap dekat Blok M. Beginilah penampakannya.

Setelah makan soto, kami mengunjungi Keraton Solo sebelum ke Jogja. Untuk ke sana harus mengenakan sepatu. Jika mengenakan sandal harus dilepas. Jadi kami nyeker masuk ke sana hahaha..

Banyak pohon rindang di pelataran keraton, sehingga lumayan memberikan kesan adem. Mungkin di sinilah para raja berkejaran dengan para selirnya di kala senggang. Sungguh romantis membayangkannya. Seandainya saya yang jadi raja, maka… tiba-tiba lamunan saya sirna berada di dekat istri. Memang ini kejadian magis hahaha..

Di dalam museum di sekitar keraton banyak terdapat pusaka dan senjata yang dipamerkan. Kereta kuda dan gendongan buat permaisuri juga ada. Di beberapa tempat aura mistis dan bau debu terasa mendominasi atmosfir ruangan. Bisa dibayangkan jika berada di sini antara jam 12 malam hingga pukul 4 pagi, berpakaian serba hitam, tanpa alas kaki, berjalan sendiri ambil menyentuh berbagai ornamen benda yang dipamerkan. Musik Conjuring dinyalakan dari smartphone sambil membakar dupa. Berapa kira-kira peluang kita akan menjumpai sesuatu yang gaib? Hiiiy….

Slideshow ini membutuhkan JavaScript.

Sambil mendengarkan video klip Yogyakarta dari KLA Project, saya mengarahkan Waze ke hotel kami akan menginap di daerah Kaliurang. Sampai di hotel sekitar waktu maghrib. Setelah check in, kami beristirahat sejenak setelah mandi dan sholat. Saya buka Foursquare untuk mencari tempat makanan di sekitar hotel yang peringkatnya cukup tinggi. Ada beberapa alternatif makanan, dan akhirnya kami memilih Crabbys, secara kami berempat suka dengan seafood.

Terus terang harganya lumayan terjangkau, misal jika dibandingkan Holy Crab di Jakarta yang harganya selangit. Tapi cara masaknya mirip, ala Louisiana atau Cajun. Cuma kami lebih suka bumbu tradisional, macam saos padang atau asam manis. Yang paling suka adalah kepiting asap yang makannya dibungkus daun. Well, ini masalah selera sih. Untuk balik lagi kayaknya enggak, bukan karena kapok, tetapi ya itu, lebih suka asap atau tradisional. Bumbunya lebih nendang di lidah kami.

Setelah makan, sebelum ke hotel kami mencoba mampir ke Malioboro pas malam minggu, dan rupanya keputusan yang cukup keliru, karena macet luar biasa. Kami cuma berharap bisa segera pergi dari jalan itu, tanpa sempat berhenti, karena Malioboro jadi lautan manusia. It is a big big no deh bawa mobil sama keluarga pas malam minggu.

Keesokan harinya kami check out dan segera menuju Borobudur. Di tengah perjalanan kami mampir di sebuah warung kecil, dengan nama Soto Pojok, yang ternyata luar biasa enak dan murah di daerah Muntilan. 10 skala 10! Puas dan nikmat! Brongkos dan Sotonya amazing. Tempe mendoannya uenak banget!!

Tidak jauh dari sini kami sampai di Borobodur. Akan banyak sekali penjual cindera mata dan kaos yang menawarkan barang dagangan begitu kita turun mobil. Saran saya, jangan beli kaos di awal. Beli kaos ketika pulang, karena lebih murah! Gunakan topi dan kacamata bila hari terik.

IMG_4990

Berikut ini sedikit movie di Borobudur:

Ini kali kedua saya menginjakkan kaki ke Candi Borobudur. Sebelumnya duluuuu banget pas waktu SD. Sengaja ke sini ingin melihat perubahan yang ada, misalnya adanya museum di sekitar candi. Mengajak anak-anak ke sini agar mereka mengetahui kekayaan budaya nasional, tidak hanya dari buku IPS. Ke Singapura dan Malaysia sudah, masa ke Borobudur yang notabene warisan nenek moyang negeri sendiri kok belum.

Dari Borobudur kami mampir kembali ke Simpang Lima Semarang untuk bertemu dengan teman SD saya dulu, Eko. Sungguh senang perjalanan yang singkat ini bisa bersilaturahim dengan banyak teman dan saudara. Sebelum kembali ke Jakarta, kami singgah ke Tegal terlebih dahulu.

Perjalanan singkat ini membawa banyak kesan yang mendalam buat anggota keluarga. Saya ingin menekankan pentingnya silaturahim dan menghargai kekayaan budaya bangsa.

Ada tips dan pengalaman di Jawa? Bagi dong di komen bawah ini..

 

 

 

Iklan

Jalan-jalan ke Jawa Tengah

Sekitar 10 Agustus 2017 silam, kami sekeluarga pulang kampung ke Tegal untuk mengantar Mom berangkat ke tanah suci via embarkasi Solo. Kebetulan, seorang sepupu dari almarhum ayahku juga minta dibawakan laptop yang dibeli di Jakarta via Tokopedia. Ya sudah, sekali merengkuh dayung, tiga hari capeknya gak ilang-ilang. Hehehe.. Maksudnya sekali jalan, dapat kesempatan silaturahim juga, secara belum pernah bertemu secara langsung dengan mereka.

Img1

Perjalanan menuju Tegal cukup lancar, meski tol Cikampek masih banyak pembangunan. Sampai di Tegal pagi hari, aku langsung bobo membayar tidur yang kurang semalaman.

Sorenya acara pelepasan para calon jemaah haji dari desa kampung halaman, dimulai. Alhamdulillah begitu banyak yang berdatangan ke rumah Mom untuk mendoakan beliau. Semoga beliau menjadi hajjah mabruroh… aamiin Yaa Rabb..

DGRH9602.jpg

Setelah berdoa bersama di masjid bersama segenap pengurus masjid, warga setempat, dan keluarga calon jemaah haji, kami semua berangkat ke Kantor Pemda Kab. Tegal di Slawi untuk berangkat dengan bus bersama-sama sesuai kloter masing-masing.

AYMU2288

Setelah selesai mengantar Mom di pendopo kabupaten, kami berempat melanjutkan perjalanan dari Slawi ke Tegal, sebelum mengarah ke Solo. Seperti ritual setiap mudik, mencicipi kuliner di Warung Senggol dekat Masjid Agung Tegal tidak dilupakan.

GRTV2630

Sate Kambing Muda yang Maknyuss

LCCG5964

Sup Kaki Kambing yang AMAZING

Read the rest of this entry

Berkemah di Situ Gunung

Halo, outdoor lovers! Kali ini saya akan berbagi pengalaman berkemah di tempat baru buat kami, di Situ Gunung, Cisaat, Sukabumi, Jawa Barat, Indonesia. Seperti biasa saya akan ndongeng, cerita ngalor-ngidul selama kami melakukan perjalanan, so bear with me aja lah ya.

Oh ya, buat kalian yang baru pertama kali mampir dan pengen kepo pengalaman berkemah saya sebelumnya, monggo dibaca di pranala berikut ini:
1. Ranca Upas Ciwidey, Bandung,
2. Sukamantri, Bogor
3. Gunung Lembu, Purwakarta
4. Cipamingkis, Bogor
5. Guci, Tegal
6. Tambang Ayam, Anyer
7. Cidahu, Sukabumi

Berangkat dari Serpong hari Jum’at (12 Mei 2017) sekitar jam 11 siang. Akhirnya berhenti untuk sholat Jum’at dan makan siang dulu di Masjid Al Madinah sebelah Rumah Sehat Dompet Dhuafa di daerah Parung, Bogor. Masjidnya bagus, cukup luas dengan bentuk memanjang, dan toiletnya wangi banget! Ah keputusan tepat untuk singgah dan sholat di masjid ini.

Kami berangkat meninggalkan masjid untuk menuju Sukabumi sekitar pukul 2 siang. Berhenti untuk sholat ashar, sholat maghrib, dan makan nasi goreng kambing dengan total istirahat sekitar dua jam. Kami sampai di lokasi sekitar pukul 8 malam. Itu berarti total di jalan dari Parung ke Sukabumi sekitar 4 jam, sudah termasuk kemacetan di beberapa titik di Sukabumi.

Buat kamu-kamu yang males kena macet atau tidak ada kendaraan pribadi, saya sarankan bisa menggunakan kereta api dari Stasiun Paledang Bogor yang berdekatan dengan Stasiun Bogor. Ada kereta ekonomi AC dan juga eksekutif Pangrango. Turun saja di Stasiun Cisaat, lalu sewa angkot ke lokasi. Memang kalau berkemah rempong ala kami agar ribet juga kalau sewa angkot. Bawaannya banyak. Tenda tidur dua (salah satunya turbo tent yang segede gaban), satu tenda payung untuk masak, flysheet, alas tenda, dua kompor, dua kasur pompa, bantal, selimut, jaket, pakaian ganti, berbagai bahan makanan seperti kentang, mie, sosis, roti, dan alat makan seperti mangkok, piring, gelas, dan sebagainya. Lebih cocok backpackeran kalau mau naik kereta api.

Img4.jpg

Kereta Pangrango

Nah karena sampai di sana sudah malam dan banyak perabotan yang kami bawa, akhirnya kami putuskan malam itu tidak langsung berkemah di area wisata. Untungnya, sekitar 10 meter sebelum pintu masuk ada penginapan, Villa Cemara. Dari salah satu teman pencinta outdoor, kabarnya villa ini pemiliknya cukup ramah (Ibu Tuti), dan memang benar adanya. Buat kalian yang ingin menikmati indahnya Situ Gunung dan Curug Sawer tanpa ingin berkemah, bisa memilih untuk menginap di sini. Saya sarankan untuk booking sebelum datang, karena bisa saja penuh. Untung saja waktu itu kami masih mendapatkan dua kamar kosong di rumah bata. Dua kamar kosong yang tersisa berisi masing-masing tiga dan dua tempat tidur dengan kamar mandi di dalam. Air panas tersedia lho. Biaya menginap di kamar dengan tiga tempat tidur pada malam itu adalah 500 ribu semalam dan yang dua kamar 300 ribu semalam. Karena kami berlima bersama asisten RT, saya mengambil kedua kamar itu, agar kata anak pertama kami, saya dan istri bisa mendapatkan quality time. Hahaha.. dasar bocah kelas 2 SMP sekarang udah ngerti aja.. Sebenarnya bisa sih kami menginap dalam 1 kamar berlima dengan menggelar kasur pompa, namun ya itu.. saya dan istri tidak bisa mendapatkan “quality time”. 

Kebetulan kami juga membawa Wifi Portable dengan Kartu XL dengan kekuatan sinyal yang sangat kuat. Maklum saja di dekat situ ada tower XL. Sinyal Telkomsel kurang begitu kuat di daerah Situ Gunung. Jadi malam itu kami tetap bisa berkomunikasi dengan Whatsapp secara nyaman.

Pagi setelah sarapan kami bersiap-siap dengan memasukkan semua perabotan lenong ke dalam mobil, lalu pergi ke tempat wisata.

WhatsApp Image 2017-05-13 at 8.52.25 AM

Ini tiket masuk di pintu gerbang

WhatsApp Image 2017-05-13 at 8.52.26 AM

Tarif sesuai Peraturan Pemerintah RI

WhatsApp Image 2017-05-13 at 8.52.25 AM (1)

Nah, tarif 29 ribu, namun kami bayar 35 ribu

Meski bandrol tertulis 29 ribu rupiah, namun kami diharuskan membayar 35 ribu rupiah dengan alasan untuk uang kebersihan dan sebagainya. Well, baiklah. Kami berlima hanya empat yang harus bayar, Aila yang masih kelas 1 SD gratis.

Setelah urusan administrasi beres, kami segera bergegas menuju danau. Dari pintu gerbang jaraknya sekitar 700 meter. Bisa naik ojek ke sana, namun kami memutuskan untuk berjalan kaki membakar kalori sambil menikmati sejuknya alam.

Perjalanan menuju danau berbatu-batu seperti terlihat pada gambar di atas. Anak saya yang kelas 1 SD sangat menikmati perjalanan dan tidak memberatkan dia sama sekali.

Begitu sampai di danau, kami semua takjub akan keindahan alam ciptaan Ilahi. Begitu sempurna.

WhatsApp Image 2017-05-23 at 6.38.38 AM

Ada rakit yang bisa digunakan dengan tarif 15 ribu per orang

WhatsApp Image 2017-05-23 at 6.38.36 AM

Mentari baru saja naik dari peraduannya – begitu indah dipandang mata

WhatsApp Image 2017-05-23 at 6.20.13 AM (1)

Pepohonan begitu menghijau tampak asri dipandang mata

Ada toilet dekat danau, jadi jangan kuatir kalau nature calls semua aman 🙂 Warung makanan dan gorengan juga banyak. Termasuk cinderamata juga dijual di situ. Oh  ya dilarang berkemah di sekitar danau. Jangan coba-coba kalau tidak mau diusir hehehe..

Pada awalnya saya berpikir, kenapa sih gak boleh bikin tenda dekat danau? Kan viewnya bagus. Setelah dipikirkan kembali, bayangkan jika ada 100 tenda yang ada di sekitar danau. Maka bila ada yang pagi-pagi sakit perut dan toilet penuh, maka akan banyak ditemui ranjau di rumput dekat danau. Ini sangat mengesalkan bila kamu menginjaknya, kan? Belum lagi kalau malamnya membakar api unggun, maka bekas sisa pembakaran akan mengotori daerah dekat danau. Keputusan yang baik juga sih kalau dipikir-pikir.

Oh ya, gambar di atas ada gambar Pak Miftah, orang tua yang mengenakan ikat kepala. Dia yang mengoperasikan rakit bambu dengan tarif 15 ribu per orang. Kalau mengambil foto di atas rakitnya, kasihlah barang sedikit uang untuk keluarganya.

Nah, pulangnya kami mengambil mobil di Vila Cemara, lalu memarkir mobil di dalam tempat wisata untuk mendirikan tenda. Kalau tidak salah ada sekitar 5 atau 6 camping ground dengan 6 pintu toilet untuk tiap lokasinya. Lahannya bukan luas seperti di Ranca Upas atau di Sukamantri, namun bertingkat-tingkat atau berterasering. Berikut ini adalah penampakan tenda yang kami buat.

Kami membawa dua kasur pompa sehingga punggung tidak sakit. Dingin-dingin empuk hehehe.. Kalau mau pasang listrik, tinggal bayar 100 ribu, dapat lampu penerangan, dan extension. Saya sendiri bawa beberapa kabel extension termasuk lampu USB. Kalau malas masak, bisa order dari warung bawah. Kalau kesulitan membawa perabotan, ada porter kok.

Saya mendapat bantuan dari Mas Yandi yang bisa dihubungi di 0856-60-99-77-17. Silakan hubungi dia kalau mau berkunjung ke Situ Gunung, dia akan bantu semuanya. Saya sangat terbantukan dengan pelayanan dia selama di sana. Mau pisang goreng panas di pagi hari, tinggal SMS, langsung datang. Mau api unggun, tinggal sms, udah tersedia. Asyik deh, berasa di hotel bintang semilyar hehehe..

WhatsApp Image 2017-05-23 at 4.00.27 PM

Yandi —085759976870

Ada makanan apa aja sih di sana? Banyak kok. Jangan kuatir. Seblak, karedok, nasgor, pisgorcokju, dsb.

Malamnya kami makan malam dan membaca buku ditemani api unggun.

WhatsApp Image 2017-05-23 at 4.16.40 PM

Suasana sangat hening, syahdu, dan ada kesempatan untuk menjalin hubungan dengan anggota keluarga. Tidak hanya mal, mal, dan mal.

Pagi harinya, setelah packing, kami mengunjungi wisata air terjun Curug Sawer yang jauhnya sekitar 2 km. Jalannya naik turun, menantang buat mereka yang tidak pernah olah raga. Tapi tenang saja, jika malas jalan dan keringetan, ada jasa ojek sampai ke air terjun seharga 35 ribu per orang. Kalau kami memilih jalan ke sana sambil menikmati udara segar dari pepohonan yang menghijau. Kalau bisa pakai sepatu outdoor agar tidak lecet kena batu.

situgunung-71

Gimana? Udah ngebet belum wisata ke Situ Gunung? Asyik yaaa..

Gini. Kalau alasan gak punya tenda, bisa sewa, bisa pinjam.
Kalau alasan gak punya mobil atau takut macet, bisa naik kereta. Tol langsung ke Sukabumi sedang digarap. Jangan kuatir ya.
Kalau gak suka berkemah tapi ingin ke sana, bisa nginap di villa.
Kalau gak mau nginep, bisa datang pagi sekali, pulang sore. Tapi disarankan menginap, karena danau itu cakep banget pas sunrise.
Tips:

  • Usahakan menginap, minimal semalam
  • Suhu tidak terlalu dingin, tidak membawa jaket hangat tidak apa-apa. Selimut tetap lah
  • Tidak ada nyamuk, namun membawa lotion anti nyamuk bisa berguna untuk mengusir hewan atau serangga kecil lain
  • Warung banyak, mau masak sendiri bisa, mau makan di warung bisa
  • Pakai sepatu hiking lebih asyik daripada pakai sendal jepit ke air terjun
  • Bawa kamera, karena pemandangannya ciamik

Have fun ya!

5 Alasan Mengapa Kamu Harus Berkemah di Cipamingkis – Bogor

Pengen liburan berkesan bersama teman atau keluarga yang terjangkau dan menarik? Yuk camping ceria di Cipamingkis Bogor! Rekreasi asyik itu tidak harus ke luar negeri, lho. Di Indonesia, begitu banyak tempat wisata menarik yang mudah dan murah dijangkau.

Berikut ini saya sampaikan lima alasan mengapa kamu yang tinggal di kawasan Jabodetabek harus berkemah di sini.

Alasan #1 – Dekat dari Jakarta

Di mana sih Cipamingkis ini? Tempat wisata ini terletak di Desa Wargajaya, Kecamatan Suka Makmur, Kabupaten Bogor, Propinsi Jawa Barat. Lokasi Lat Longnya adalah 6° 38′ 24.65″ S  107° 0′ 41.40″ E. Untuk navigasi ke sana bisa menggunakan Waze atau Google Maps, dengan destinasi Curug Cipamingkis. Dari Depok lebih kurang 60 km. Tidak jauh, kan?

Img2

Alasan #2 – Murah Meriah

Tarif masuk tanpa menginap cuma 10 ribu rupiah saja. Kalau menginap 31 ribu per orang dewasa. Parkir motor 2000 rupiah, dan mobil 4000 rupiah. Boleh membawa tenda sendiri atau menyewa dari mereka. Tinggal bilang mau kapasitas berapa orang, akan langsung didirikan, diberi matras dan fly sheet. Kapasitas empat orang cukup membayar 150 ribu semalam. Saya sendiri sudah memiliki 4 tenda sehingga ketika berkemah di sini dengan total 15 orang, saya tinggal mendirikan tenda dan fly sheet.

Mobil atau Motor bisa diparkir di samping tenda. Jadi tidak perlu kesulitan membawa barang untuk dibawa keluar masuk mobil. Listrik kalau mau bisa sewa. Saya sendiri membawa kasur pompa dan menggunakan pompa listrik dengan ikut memompa di warung terdekat.

Alasan #3 – Fasilitas Lengkap

Di sekitar tenda banyak warung yang bisa melayani tamu untuk makan dan minum 24 jam! Dari minuman susu jahe, teh, hingga kopi semua siap! Anda membawa sendiri? Bisa minta air panas. Indomie telur siap, dengan berbagai rasa. Nasi putih dan nasi goreng ada. Gorengan tinggal comot.

cipamingkis (6 of 125)

Warung Makan Berjejer

WhatsApp Image 2017-04-04 at 7.03.30 PM

Memompa kasur tiup di warung

Toilet? Ada 12 pintu. Tinggal pilih saja. Kalau sudah membayar untuk menginap tidak lagi perlu bayar 2000 rupiah per ke kamar mandi.

WhatsApp Image 2017-04-04 at 7.03.29 PM (1)

12 pintu toilet jongkok dengan ember dan air yang mengucur 24 jam nonstop

Musholla? Lengkap dengan sajadah, sarung, dan mukena.

Alasan #4 – Banyak Instagrammable Spot

Ada beberapa spot yang bagus untuk dijadikan tempat selfie:

  • Air terjun

waterfall-1

 

  • Patung kuda

WhatsApp Image 2017-04-04 at 7.21.32 PM

  • Geladak kapal di atas sungai

cipamingkis (65 of 125)

  • Rumah Pohon

cipamingkis (115 of 125)

Alasan #5 – Cocok untuk Segala Usia

Banyak tempat wisata yang hanya cocok untuk pendaki gunung. Tempat ini cocok untuk segala usia. Kami menginap di sini total 14 orang, 9 dewasa, 3 anak, dan 2 balita. Berkemah melatih anak untuk mandiri, tidak takut dengan alam luas, terbiasa menghadapi segala cuaca, memecahkan masalah bersama secara gotong-royong, mengikatkan hubungan batin sesama anggota keluarga, mensyukuri karunia Ilahi akan keindahan alam dan berusaha terus menjaganya, dan banyak lagi alasan positif lainnya.

Nah, tunggu apa lagi? Ayoooo jangan mager! Cuma butuh niat aja kok buat ke sana.

Tips ke sana:

  • Jangan lupa bawa perlengkapan camping jika punya, jika tidak bisa sewa
  • Membawa kompor portable dan bahan makanan akan lebih menghemat
  • Membawa kendaraan dengan CC besar akan membantu karena banyak tanjakan terjal (30 derajat)
  • Lampu tenda akan membantu menghemat listrik (bohlam usb, dsb)
  • Payung dan jas hujan sebaiknya dibawa
  • Sendal gunung akan membantu ke air terjun, jangan sandal jepit biasa
  • Karena tidak ada sinyal provider saat tulisan ini ditulis di area camping, pastikan orang rumah atau keluarga tahu agar tidak khawatir. Semoga provider telko segera memberi akses buat warga setempat dan pengunjung yang datang.

Selamat berlibur dan terima kasih sudah mampir di sini. Oh ya kalau ada pertanyaan jangan ragu tanyakan di kolom komentar di bawah, ya!

WPC: Repurpose

This week’s challenge is Repurpose.

Show us something that you’ve recycled or repurposed, or an object for which you’ve discovered a clever new use.

This challenge is quite tricky. Not that trivial to find a sample of a repurpose thing, unless you go to a museum or antiques shop.

One day after lunch I went to a supermarket next to my office and find this. I like the idea that I couldn’t resist to take the picture. It was a clock that will most suitable to be placed in a kitchen.

I think it is a smart of repurposing silverware into something else beautiful and smart useful objects, at least in an aesthetical way. Don’t you think?

img_3514

WPC: Graceful

This week’s challenge is Graceful.

I took the pic from a mangrove reservation site in north Jakarta few weeks back.


I took a pray inside a mosque that is built on top of this water. So tranquil, peaceful, and graceful.

وَنَزَّلْنَا مِنَ السَّمَاءِ مَاءً مُّبَارَكًا فَأَنبَتْنَا بِهِ جَنَّاتٍ وَحَبَّ الْحَصِيدِ

And We send down from the cloud water abounding in good, then We cause to grow thereby gardens and the grain that is reaped..
Quran : 50: 9.

Sally D’s Mobile Photography Challenge: Concrete in B/W

Several months ago I went to Singapore for a short business trip with my colleague. I managed to take some pics of Singapore concretes during my lunch time. Here are the pics taken in B/W.

whatsapp-image-2016-10-17-at-1-30-02-amwhatsapp-image-2016-10-17-at-1-30-03-am-1whatsapp-image-2016-10-17-at-1-30-03-am

I always love to walk and enjoy the Singapore trip. Concretes anywhere. But no village view at all and no mountain view. Here in Indonesia, you can get hill / mountain view when you are bored with concrete in Jakarta.

See the contrast below:

whatsapp-image-2016-10-17-at-1-45-28-am-1

My wife at Bat Cave near my hometown

whatsapp-image-2016-10-17-at-1-45-28-am

Paddy field

This posting is my contribution on this challenge. 3rd Monday is always Black and White.What do you think, which one you prefer?

WPC: Something Rare on Indonesian Independence Day Celebration

This week’s challenge is Rare.

All Indonesian people celebrate their Independence Day every 17th of August with many fun sporty games. In my neighborhood, the competitions not only happen during the D Day, but also from one week before until one week later. And two weeks later we will have a special ceremonial day to announce the winners and celebrate the happiness with live music and bazaar.

Here are the games we have:

  • Futsal
  • Volley Ball
  • Badminton
  • Chess
  • Kids Quiz Contest
  • Put Eels in a Bottle Contest
  • Bring marble on spoon
  • Walking on Bamboo Stilts (egrang)
  • Eating Hanging Snacks (hands free)
  • Sack race
  • Tug of war
  • Healthy environment competition
  • Pillow Fight on Swimming Pool
  • Coloring for kids

Here are some collections of rare pictures of events for the sake of this week’s challenge.

pillowfightsmall2

Pillow Fight

makankrupuk

Eating Hanging Snack

tariktambang

Tug of War

 

Are you Indonesian? Share your great rare moment link below!

You are not? Tell me about similar event that worth sharing here!

Ekspedisi ke Gunung Munara

Sebelum saya mendongeng, tonton dulu yuk trailernya berikut ini:

Bagaimana? Seru kaaan?

Nah.. ceritanya, selepas pendakian saya dan teman kantor beberapa bulan lalu ke Gunung Lembu di Purwakarta, saya meminta Gandhi untuk mencari petualangan berikutnya yang ada di seputar Jakarta via internet. Dapatlah dia Gunung Munara yang berlokasi di sekitar Rumpin – Bogor ini. Lokasinya dekat sekali dari tempat tinggal kami di daerah Tangerang Selatan. Hanya sekitar 1 jam seperempat dari BSD City, Tangerang Selatan.

Img2

Selain Gandhi, saya juga mengajak kolega petualang outdoor, Dony Alpha untuk ikutan dalam keseruan ini. Tidak disangka-sangka ternyata sekeluarga pula dia ajak. Luar biasa.

udadony

Putrinya yang paling kecil berusia 4 tahun! Si kecil digendong naik turun oleh ayahnya. Top daddy! Putri kedua masih kelas 2 SD, naik dan turun gunung tanpa mengeluh sama sekali. Sangat menginspirasikan bagi keluarga lain bahwa kegiatan outdoor bisa dinikmati seluruh anggota keluarga. Ingin mencoba? Coba baca artikel tips dan manfaatnya yang pernah saya tulis di sini.

Selain mengajak Gandhi dan Dony, saya mengajak seorang blogger yang belum pernah saya temui secara langsung, yaitu Winny, yang juga mengajak teman-temannya yaitu Riza, Yoshi, dan Bijo, yang juga belum pernah saya temui secara langsung meski sering ngobrol di dunia maya. Saya juga mengajak Andra dan Rizal tetangga di kompleks rumah, selain anak lelaki saya, Rayyan. Kegiatan ini bagus untuk bonding antara saya dan anak sehingga komunikasi tetap bagus dan membiasakan aktivitas positif sehingga tidak melulu bermain gawai.

Untuk pergi ke sana, saya menggunakan bantuan Waze dengan tujuan Situs Gunung Munara, yang membawa saya sekitar 1 jaman dari Rawa Buntu BSD. Jalan ke sana masih ada yang rusak (sekitar 15 – 25 persen dari keseluruhan perjalanan).

rusak

Ketika kalian sudah melihat plang Situs Gunung Munara, masuklah ke gang yang hanya muat satu mobil itu. Untungnya sangat jarang orang menggunakan mobil ke sana. Kebanyakan menggunakan sepeda motor ke sana.

Sesampai di ujung gang, ada lahan untuk parkir yang hanya muat sekiat 4 – 6 mobil saja. Untungnya kami datang ketika masih sepi sehingga tiga mobil bisa parkir dengan mudah. Biaya parkir 3 mobil dan 9 orang dewasa adalah 115 ribu rupiah.

loket

Pastikan nanti tidak perlu membayar apapun lagi ketika pulang. Jangan mau dipungut lagi, karena tidak bagus untuk pariwisata juga.

munara (6 of 15)

Penitipan helm, barang, wc, dan jajanan

Untuk menuju kaki Gunung Munara kami berjalan menyeberangi jembatan dan berjalan di samping sungai. Banyak warga setempat yang memanfaatkan air sungai ini untuk mandi.

papan

Petunjuk arah sangat membantu agar kami tidak tersesat

walk

Menuju kaki gunung

river

Sungai yang menyegarkan mata

bridge2

Menyeberangi jembatan

Perjalanan menuju pos 1 lumayan membuat kami berkeringat. Seru sekali bercanda bersama rekan seperjalanan, sambil menceritakan pengalaman kami sebelumnya. Kami saling bertukar pengalaman sehingga membuat kami menjadi semakin mengenal satu sama lain. Hal ini yang membuat olahraga ini menjadi sangat menyehatkan karena selain bergerak secara fisik kami juga bersosialisasi dan menguatkan arti persahabatan.

 

pos1

Istirahat sejenak di dekat Pos 1

warung

Jajanan lengkap di sepanjang perjalanan. Jangan takut kelaparan atau kehausan

wefie1

Wefie bersama sambil menikmati keindahan alam

rayyan

Rayyan beristirahat sejenak

pos2

Indahnya Indonesiaku

keamanan

Pos 3 – Membayar 5000 rupiah per orang untuk uang keamanan dan kebersihan

me

Menikmati keindahan

landscape1

Panorama View di tengah perjalanan

munara (5 of 15)

Batu belah dari bawah

Slideshow ini membutuhkan JavaScript.

Tips mendaki batu belah:

  1. Sebaiknya tidak punya phobia terhadap ketinggian. Jika punya foto-foto saja di bawahnya
  2. Sepatu gunung akan lebih baik daripada sandal gunung
  3. Sebaiknya mendaki satu persatu, jangan beramai-ramai menggunakan tali karena sepertinya tidak kuat untuk digunakan beramai-ramai
  4. Jangan mendaki pada saat hujan, karena bahaya petir dan licin
  5. Puncak batu belah hanya nyaman diduduki empat orang. Sebaiknya bergantian dengan orang lain setelah mengambil foto secukupnya

Sekitar 10 menit dari Batu Belah kita dapat mencapai puncak Gunung Munara, yaitu Batu Bintang. Ada spot yang bagus untuk berfoto namun harus sangat berhati-hati.

me2

Ini asli serem hehehe

Setelah turun saya mengambil beberapa gambar dengan tele yang tidak saya bawa naik karena berat hehehe… Berikut ini adalah gambar-gambar yang saya ambil dengan lensa 70-200 mm f2.8.

Slideshow ini membutuhkan JavaScript.

Dan inilah film pendek yang saya buat dengan iMovie dari iPhone bisa memberikan gambaran lengkap perjalanan kami.

Kesimpulan:

Gunung Munara bisa dijadikan alternatif wisata hiking terjangkau yang menyehatkan dan menyenangkan. Jika ada pertanyaan silakan ditanyakan di kolom komentar di bawah ya!

Ada pengalaman menarik di Gunung Munara atau gunung lainnya? Bagi cerita kalian ya!

 

Petualangan ke Gua Lawa Kabupaten Tegal

Libur lebaran kemarin ketika saya sedang jogging dari Desa Banjaranyar ke arah Harjawinangun – Kabupaten Tegal, mata saya terpaku pada papan penanda di pinggir jalan Desa Batuagung yang berbunyi GOA LAWA dengan panah ke kanan. Tanda ini belum ada tahun lalu ketika saya mudik. Akhirnya saya putuskan untuk mengikuti tanda panah tersebut hingga ke gang masuk di samping perumahan desa, dan saya bertanya mengenai jaraknya ke dalam. Rupanya jaraknya dekat dan bisa ditempuh dengan naik ojeg, membawa motor sendiri, atau bahkan membawa mobil pribadi. Akhirnya saya putuskan untuk mencoba ke sana keesokan harinya dengan anak-anak dan istri.

Di mana sih letaknya Goa Lawa ini tepatnya? Goa Lawa yang ada di postingan ini adalah goa yang berada di Kabupaten Tegal, sekitar 350 km ke arah timur dari Jakarta. Dari Kota Tegal sekitar 30 km ke selatan.

Img1

Lokasi Goa Lawa

Untuk mencari di Google Maps atau Waze arahkan saja ke Batuagung Tegal. Dari situ sudah banyak petunjuk ke Goa Lawa. Jangan keliru dengan Goa Lawa di daerah Banjarnegara ya.

Kami berempat masuk ke sana dikenakan tiket sepuluh ribu rupiah. Jalanannya memang aspal yang agak rusak namun masih aman buat kendaraan. Ada petugas yang mengatur lalu lintas yang sempit, kapan kita bisa masuk ke tempat parkir dan kapan harus menunggu apabila ada mobil yang akan pulang. Mereka berkomunikasi dengan telepon genggam. Ini sangat membantu sehingga tidak menyebabkan deadlock di tengah jalan.

Tempat parkirnya cukup luas untuk motor dan mobil. Ada toilet di atas sungai tidak jauh dari tempat parkir, namun airnya tidak ada, jadi pastikan membawa tisu basah atau air mineral untuk beristinja.

gualawa (3 of 45)

Welcome Banner

gualawa (1 of 7)

View di tempat parkir yang luas

Tips mendaki Goa Lawa:

  1. Berangkat sepagi mungkin agar tidak panas
  2. Toilet di sana seadanya, pastikan membawa tisue basah dan kalau bisa panggilan alam sudah ditunaikan
  3. Menggunakan sun block akan bermanfaat bila matahari terik
  4. Jangan mendaki bila musim hujan karena bisa licin
  5. Sebaiknya menggunakan sepatu agar memudahkan pendakian dan tidak mudah jatuh di sela-sela bebatuan
  6. Membawa bekal minum dan makanan (jika malas, tenang saja karena di sana juga ada yang menjual minuman mineral, rujak, mendoan, lontong, dan indomie)
  7. Sebaiknya minta didampingi oleh porter, misalnya Mas Gowor atau Mas Tahur, untuk menjelaskan tentang sejarah Goa Lawa maupun mendampingi selama pendakian. Anak saya Aila juga kadang dia gendong ketika posisi mendaki atau turun cukup sulit. Tarif tidak dipatok, serelanya saja.
  8. Selalu berhati-hati dan waspada. Jangan bercanda di atas bebatuan karena bila terpeleset bisa bahaya akibatnya
  9. View di gua biasa saja sebenarnya, bisa dilewati kok. Yang paling asyik adalah berfoto di batu terapung atau di puncak batunya.
gualawa (27 of 45)

Berfoto di batu mengapung, kurang cocok buat yang takut akan ketinggian

Slideshow ini membutuhkan JavaScript.

gualawa (2 of 7)

Pemandangan di sepanjang jalan menuju puncak

gualawa (3 of 7)

Kiri kanan bebatuan

gualawa (6 of 7)

Pemandangan panorama puncak

gualawa (28 of 45)

Indahnya negriku

Hal menarik lainnya di sekitar tempat ini:

  1. Tidak jauh dari sini ada pemandian air panas Guci, yaitu sekitar 20 km ke atas.
  2. Sate kambing muda dan teh poci gula batu daerah Lebaksiu
  3. Tahu aci khas Slawi

Saksikan trailernya berikut ini:

Berfoto bersama pemandu dan penanggung jawab lokasi.

Kesimpulan:

  1. Tempat wisata ini murah meriah di sekitar Tegal, bisa jadi alternatif selain ke pemandian air panas Guci yang terkenal
  2. Tidak cocok bila Anda takut akan ketinggian
  3. Tingkat kesulitan untuk pendakian relatif sedang buat pemula. Buat pendaki gunung ini walking in the garden

Pernah berwisata ke sini atau ke gua lain? Bagikan pengalamanmu di komentar ya!