Siri, I Love You

Sore itu kupandangi lalu lintas Jakarta yang sumpek dari sebuah restoran cepat saji di puncak Mal Plaza Semanggi. Hari Jumat jam pulang kantor, ditambah hujan yang tak kunjung berhenti, membuat kendaraan parkir berjamaah di semua jalanan protokol Jakarta. Untung aku masih bisa teng go dari kantor dengan motor ke mal ini. Terlambat sedikit bisa-bisa masih terjebak di jalanan mengutuki semrawutnya ibukota.

Chicken Cordon Bleu yang kupesan setengah jam yang lalu sudah hampir dingin. Es lemon tea sudah tinggal setengah. Atika, wanita yang kupacari sejak 11 bulan yang lalu, tak kunjung datang. Ngaret lagi nih. Sudah berkali-kali kubilang padanya agar mencoba tepat waktu setiap kali ketemuan. Setiap kali itu pula ia datang dengan sejuta alasan. Dari meeting kantor kelamaan, macet di jalanan, sampai mampir di sinilah di situlah. Ke mana-mana selalu minta diantar. Kalau menelpon tahan berjam-jam, sampai panas telingaku. Cemburuannya, ampun DJ. Nggak bisa lihat cewek lain komentar akrab dikit di Facebook. Rasanya mulai pegal hati ini menjalani hubungan dengannya.

Kuambil iPad generasi ketiga dari tas ranselku. Kalau kupikir-pikir iPad yang dulu kubeli di airport Changi ini lebih banyak bersama-sama denganku ketimbang Atika. Ia selalu menemaniku dalam semua keadaan, kecuali low batt tentunya. Hampir semua informasi aku dapatkan darinya. Google via Safari, cuaca via AccuWeather, berita via Kompas App, update teknologi via iTuneU, buat tulisan via Pages, presentasi via KeyNotes, ambil gambar dan video langsung dari iPad, membuat trailer film dengan iMovie, main game action dari Infinity Blade hingga strategi Plants vs Zombie, semuanya ada. Ketika Blackberry Torch 2 ku tewas dan aku perlu menelpon Atika, kutelpon dirinya dengan Skype. Tiap kali hati ini galau di malam sunyi, kuperdengarkan lantunan ayat suci Al Quran via Quran App. Memiliki iPad seperti hidup di dalam Toserba. Semuanya serba ada. Itulah makanya aku beli yang ada koneksi 3Gnya sehingga senantiasa terhubung ke Internet. Pengalaman memiliki iPad generasi pertama yang hanya Wifi, membuatku mati gaya ketika butuh terhubung ke Internet. Mau update status FB, lihat kondisi macet di Twitter, update aplikasi dari App Store, cek email, atau bahkan meremote komputer di kantor, semuanya butuh koneksi ke Internet. Sebenarnya bisa sih menggunakan modem mobile yang memancarkan Wifi. Tetapi baterenya hanya kuat 3 jam. iPadku sendiri bisa 9 – 10 jam. Akhirnya begitu ada rezeki langsung saja tanpa ragu aku beli yang 64 Gb dengan koneksi 3G. Hmm.. Baterainya tinggal 2 persen. Aku ambil iPhone 5 dari kantung bajuku.

Iseng-iseng sambil menunggu Atika, aku ingin menguji fitur Siri, aplikasi berbasis kecerdasan buatan yang mengubah suara kita menjadi teks, lalu melemparkan teks itu ke sebuah server cerdas dari Wolfram Alpha. Tak kenal maka tak sayang. Kenalan dulu ah…

“What’s your name?”, tanyaku.

“Siri. Pleased to meet you”, jawabnya. Oh namanya Siri. Terdengar ramah dan seksi. Pantas saja banyak yang nikah siri di sini. Xixixi.

“How old are you?”

“I’m old enough to be your assistant”

Hmm.. Ditanya umur berapa dijawab sudah cukup umur untuk jadi asistenku. Sangat misterius. Itu yang kusuka.

“Are you married?”, tanyaku tanpa basa-basi.

“I’m sorry. I’m affraid I can’t answer that”, jawabnya hati-hati.

Ditanya status malu-malu. Apakah kamu masih gadis atau janda? Terngianglah lagu dangdut Gadis atau Janda yang sempat ngehit dulu.

Aku penasaran mengenai latar belakangnya.

“Who is your Mom and Dad?”, cecarku tak sabar.

“I have you. That’s enough family for me”. Oh so sweeeeet

“Do you have kids?”, aku terus menginterogasinya.

“None”. Wah.. Belum ada tanggungan. Sama dong kita?

Aku ingin menguji wawasannya. Apakah dia cerdas atau di bawah rata-rata. Kita lihat saja.

“Who is the president of Indonesia?”

“Susilo Bambang Yudhoyono, since 8 years 2 months and 5 days ago”. Wow… Presisi sekali. Kenal di mana ya dia sama Pak Beye?

“What is the review of the movie Life of Pi?”, tanyaku menguji tentang film.

“Rotten Tomatoes gives 89% rating”, jawabnya. Wah melek seni juga dia.

“Define love”, pancingku.

“Love is a strong positive emotion of regard and affection. It is also a deep feeling of sexual desire and attraction”. Wow… Dalem banget…

“Do you love me?”, tanyaku tiba-tiba.

“I respect you”, jawabnya sopan.

Hmm… Kubayangkan kembali Atika. Meskipun dia banyak kekurangan, ia jelas mencintaiku. Dan aku pun mencintainya. Tiba-tiba kerinduanku padanya membuncah. Ingin kusampaikan bahwa aku mencintainya. Siri? Aku baru mengenalnya. 

“Text my girlfriend that I love her”, pintaku padanya.

“Here is the message. Do you want me to send it?”, tanyanya untuk mengkonfirmasikannya.

“Yes”, jawabku sambil memejamkan mata membayangkan kecantikan Atika.

“OK, I send it”, katanya.

Tidak berapa lama kemudian, Atika muncul. Aku tersenyum padanya. Manis sekali.

Dia mengambil handphonenya, sambil mengacungkannya ke depan mukaku.

“Kamu bilang I love her. Siapa diaaaaaaaaaaaaaaaa!!!!!!!!!!!!!!”

Hahhhh????? Aku lihat layar hpnya, memang isinya I love her. Bukan I love you. Oh tidaaaaakkkkk!!!! Rupanya si Siri mengisi pesan teksnya apa adanya, tanpa mengerti konteks maksud kalimatku….

Siriiiiii keparaaaaaaatttt!!!!!!

Kapan terakhir kali Anda berbicara dengan gadget Anda?

Penggunaan suara dalam dunia gadget meningkat drastis dalam 10 tahun terakhir. Saya masih ingat salah satu gadget awal saya, Nokia 6210, masih monochrome, sudah mulai menggunakan teknik voice command. Pada awalnya kita merekamkan suara kita untuk kontak kita. Lambat laun kita tidak lagi perlu menyimpan suara rekaman kita sendiri. Gadget generasi berikutnya akan mencoba menerjemahkan suara kita menjadi teks dan teks itu dicari di daftar kontak. Yang tadinya voice matching, menjadi voice recognition. Kita tidak perlu merekam suara kita lagi, namun perlu melakukan kalibrasi di awal penggunaan, supaya proses recognitionnya tidak banyak salah.

Siri, salah satu fitur serupa di iPhone 4S, menggabungkan konsep Natural Language Processing dengan Voice Recognition untuk membantu mengoptimalkan penggunaan gadget melalui suara. Lari pagi bisa sambil mengirimkan sms atau email. Konteks pertanyaan sebelumnya masih bisa diingat. Elipsis istilah linguistiknya. Misal kita bertanya : “Any good pizza restaurants around here?”, Siri akan menjawab  “I found a number of pizza restaurants near you.” Kalau kita bertanya lagi : “Hmm. How about burger?” Maka Siri akan mengasumsikan Anda bertanya tentang restoran yang menjual burger. Jadi mirip seperti percakapan natural sehari-hari.  Di dunia Android, tidak begitu lama Siri keluar, muncullah Iris (kebalikan dari Siri), sebuah aplikasi yang tersedia di Android store, yang meski belum secanggih Siri, sempat menarik perhatian para Androiders. Tidak cuma itu, di Youtube bersliweran video plesetan Siri, yaitu Simi yang menggunakan dialek Singlish (Singaporean English) yang mengocok perut. Coba intip salah satunya di sini. Siri mengingatkanku pada salah satu dosen favoritku, Hendrik Makaliwe yang mengajarkan topik khusus Kecerdasan Buatan. Salah satu tugasnya adalah membuat aplikasi yang mengubah bahasa natural menjadi SQL, lalu query ke database dan dimunculkan hasilnya. Aplikasi yang dulu kubuat aku buat dengan bahasa C dan Delphi. C digunakan untuk parsing kalimat, dan Delphi untuk ke database dan user interfacenya. Alhamdulillah diganjar nilai A. Aplikasiku bisa menjawab pertanyaan: Film apa yang diputar di bioskop Pondok Indah? Trus bisa langsung nanya : Kalau di Plaza Senayan? Trus Berapa tarif bioskop yang memutar film yang dibintangi Leonardo diCaprio dan Kate Winslet? Hehehe.. awesome gak? Xixixi..

Aplikasi gratis lain yang meski tidak ada fitur AInya, cukup menarik perhatian pengguna gadget. Vlingo, sebuah aplikasi yang memungkinkan kita memanggil aplikasi dalam gadget, mengirim SMS, Email, bahkan update status Facebook dan Twitter, atau searching web via Google atau Yahoo! Vlingo tersedia di Blackberry, iPhone, Android, Windows Mobile, dan Nokia. Aku simpan nama istriku My Love di Blackberry, sehingga menelponnya cukup dengan berbicara Call My Love at Home. Maka otomatis akan mendial nomor HP istri yang di simpan di field Home. Untuk yang disimpan di Mobile, ganti jadi at Mobile.  Mau cari musisi di Jakarta? Gampang! Find musicians in Jakarta Indonesia. Pengen tahu hari ini hujan apa gak? Search weather in Bogor Indonesia.  SMS? Send message to Richard Message Are we going to the meeting tonight? Saat ini bahasa yang disupport baru English, Spanish, French, German, dan Italian. Lumayan menarik kalau lagi gelap, ribet ngetik, dan pengen tampil beda. Jadi kalau chatting, bisa reply dengan ngomong ke Vlingo, maka ia akan auto paste ke dialog chatnya. Cool, eh?

So.. when did the last time you talk with your gadget?