Arsip Blog

5 Alasan Kudu Nonton Guardians of Galaxy Vol. 2 dan The Autopsy of Jane Doe

Akhirnya setelah menunggu sekitar tiga tahun, sekuel Guardians of Galaxy tayang juga dengan sukses dan lumayan heboh. Film ini bukan sekedar film superhero biasa. Pada intinya apa yang dijual di Fast Furious 8, di sini juga menjadi tema sentral, yaitu KELUARGA.

Alasan kenapa kamu harus nonton film ini, adalah:

  1. Ada REUNI KELUARGA. Ada anak yang bertemu dengan ayah kandungnya, dan ada yang bertemu dengan saudaranya, ada juga yang tadinya dianggap penjahat namun dikenang sebagai orang yang terdekat dalam hidupnya.
  2. Lagu-lagu klasik yang menghiasi film ini sangat keren dan enak dinikmati, terutama Fathers and Son karya Yusuf Islam yang dulu dikenal sebagai Cat Stevens. Adegannya sangat pas diiringi lagu ini. Mengharukan.
  3. Humornya benar-benar nonstop dari awal hingga akhir. Siapkan perut kamu agar tidak kram selama nonton!
  4. Visual FXnya dijamin keren abis. Delapan perusahaan visual FX dikerahkan untuk mengerjakan semua visual FX yang keren abis. Lihat saja Groot yang jadi super unyu di film ini setelah berkorban di film pertama.
  5. Ada bonus adegan tambahan setelah film berakhir. Ada L I M A. Jangan buru-buru pulang yaa..

James Gunn sebagai sutradara berhasil dengan baik mengolah emosi penonton, dari bahagia, tercengang, hingga sedih. Semua digabungkan dengan pas dan tidak membosankan. Alurnya cepat, penonton dibuat menunggu dan penasaran dengan adegan berikutnya.

Saya menonton film ini hingga 3 kali di bioskop, sekali karena dapat tiket gratis 🙂

Filmnya panjang, jangan lupa bawa cemilan dan cemolan sebelum nonton ya!

Naaaah… sekarang kita ngomongin film horor. Buat kamu pencinta film horor, The Autopsy of Jane Doe jangan dilewatkan. Nih coba lihat trailernya:

Ceritanya, ada pembunuhan di sebuah rumah, dengan empat jenazah. Tiga ditemukan tewas secara brutal, satu ditemukan telanjang bulat tanpa luka terkubur setengah badan di lantai dasar. Nah Tommy yang diperankan Brian Cox (Red, X-Men 2) dan anaknya Austin yang diperankan Emile Hirsch (Into the Wild, Milk) mendapatkan kiriman jenazah wanita tak dikenal yang kalau di sini disebut si Fulanah, di sana dikenal dengan Jane Doe.

Mulanya autopsi berjalan dengan lancar di rumah mereka yang memang dilengkapi fasilitas krematorium dan autopsi ini. Namun berbagai keanehan muncul dan meneror mereka. Apakah mereka berhasil mencari tahu siapa gerangan si Jane Doe itu?

Film ini berhasil membuat para penonton merasa ngeri dengan suasana ruangan autopsi itu sendiri. Bayangkan kalian berada di rumah besar, di ruangan bawah tanahnya ada ruang autopsi, hanya berdua saja mengautopsi jenazah di dalam keadaan hujan badai di luar sana. Penonton selalu  dibuat penasaran apa lagi yang akan muncul berikutnya..

Sangat fresh idenya, tidak boleh dilewatkan buat pencinta horor. Visual FXnya bagus, membuat kita bergidik dan ngeri melihat proses autopsinya. Musiknya begitu mencekam, sangat cocok dengan adegannya yang membuat kita mengkeret di kursi.

Beda banget deh sama Conjuring dan Insidious! 8/10 aku kasih.

5 Hal Positif dari film The Last Word (2017)

Nonton film ini semalam atas undangan dari Mbak Angela Ponggeng, Movie Distribution and Marketing Indonesia Entertainment Group di CGV Grand Indonesia. Saya sangat senang mendapat kesempatan menonton film yang berisi harta karun. Harta apa sih? Pesan moral yang bagus, yang bisa memotivasi diri kita agar lebih baik. Ada banyak jenis film, dari yang hanya buat seru-seruan gak ada isinya, tapi menghibur, sampai ke film yang bisa memberikan pencerahan hidup kita. Kamu tipe apa? Penikmat film asal “rame”, atau bisa menerima segala macam bentuk film yang beragam? Saya sendiri suka hampir semua genre film. Bring it on. Semakin aneh, semakin unik, semakin nge-twist, saya makin suka.

Img2

Film The Last Word termasuk film yang bila kita serius nikmati, akan membawa pesan yang sangat-sangat dalam. Film ini menceritakan tentang Harriet Lauler (diperankan Shirley MacLaine, saudara perempuan Warren Beatty), seorang wanita usia lanjut yang sempat meraih kesuksesan sebagai pebisnis di bidang periklanan yang kesepian. Ia mencoba bunuh diri dengan pendekatan OD, namun gagal. Ketika anggurnya tumpah di meja makan membasahi koran, tak sengaja ia melihat tulisan obituari orang lain yang baru meninggal. Ia membayangkan dirinya yang mati, namun ia tak dapat menemukan hal-hal positif yang dapat dituliskan untuknya. Akhirnya ia mencoba meminta Anne Sherman (diperankan Amanda Seyfried), wartawan “Bristol Gazette”, yang biasa menulis obituari, untuk menuliskan obituarinya selagi ia masih bernafas!

Img3

Ternyata menuliskan obituari buat seseorang yang masih hidup macam Harriet yang control freak dan menyebalkan ini bukan pekerjaan trivial. Dari mantan suami, kolega, anak, dan semua temannya tidak ada yang memberikan komentar positif akan kehidupan Harriet.

Dari sinilah titik balik kehidupan Harriet dimulai. Ia tahu bahwa obituari yang bagus harus berisi tentang kenangan indah keluarga dan koleganya terhadap dirinya. Ia juga harus punya pengaruh positif dalam kehidupan seseorang dan ia harus punya sesuatu yang positif yang menggambarkan dirinya untuk dikenang selamanya. Nah di sinilah kita harus belajar. Usia seseorang tak pernah kita ketahui. Kita tak tahu kapan harus pergi meninggalkan dunia ini. Obituari apakah yang kita inginkan orang tulis ketika kita meninggal nanti? This is the very JLEB moment for each of us. Kita mau dikenang sebagai orang yang baik? Jahat? Tidak amanah? Menyebalkan? Adakah legacy yang kita tinggalkan buat masyarakat? Adakah ilmu yang bermanfaat? Banyakkah manfaat kita buat sesama? Film bergenre drama komedi ini seakan menampar kita, woy sampai detik ini kamu nyebelin apa ngangenin sih orangnya? Apakah kamu mau menunggu jadi renta baru mau taubat?

Img4

Harriet akhirnya mendapatkan realita pahit sebagai titik tolak dalam hidupnya untuk mencoba mengisi sisa hidupnya dengan kenangan yang indah. Berhasilkah dia untuk mendapatkannya di akhir hidupnya? Ataukah justru dia semakin terpuruk dan tenggelam dalam kesinisan perangainya?

Film dengan durasi 108 menit ini tidak hanya menampilkan sisi drama, namun juga komedi. Beberapa adegan akan membuat kita terbahak atau tersenyum dan seakan sesekali menertawakan diri kita sendiri.

Ada setidaknya 5 hal positif yang bisa saya bawa pulang setelah menonton film ini:

1 – Jangan takut mengambil resiko

Salah satu favorit quotes dalam film ini adalah:

“Are you willing to take a risk to do something stupid?”  …. or…..

“Are you willing to take a risk to do something great?”

2 – Hidup adalah saat kita menuliskan cerita yang akan dibaca orang lain ketika kita mati kelak

Tuliskan jalan cerita hidup kita sepositif mungkin, mulai sekarang, jangan menunggu tua.

3 – Beranilah untuk gagal

Jangan takut gagal, karena dari kegagalan kita belajar. Belajar menjadi lebih baik, belajar mencari cara lain untuk mencapai mimpi kita, dan belajar keluar dari zona nyaman.

4 – Bersikaplah santun kepada sesama

Mengumpat dan berkata yang buruk akan menimbulkan aura negatif. Berkata sopan dan baik lebih mulia untuk menyampaikan hal yang sama daripada memilih kata-kata kotor yang menyakiti orang lain.

5 – Pada akhirnya, bukan harta yang membuat kita bahagia, namun orang terdekat kita, yaitu keluarga

Harriet mencoba bunuh diri di usia tua jauh dari suami dan anak kandungnya. Semua terjadi karena pilihan hidupnya. Akankah kita membiarkan kita berlaku semaunya asal kita happy? Mentang-mentang : ini diri saya kok. Saya ya emang begini. Ini alasan saja sebenarnya agar kita tidak mengubah tingkah laku buruk kita. Jangan dong ah. Kalau buruk ya kita perbaiki. Bisa kok, meski sulit di awalnya.

Saksikan film yang tayang di CGV dan Cinemaxx mulai Rabu depan, 19 April 2017, sebagai tontonan alternatif selain film seru yang  mulai tayang pada hari ini, The Fate of The Furious. Film horor asyik, film kebut-kebutan juga asyik. Tapi hidup kita bukan cuma yang asyik-asyik. Kita butuh pencerahan dalam hidup, untuk meningkatkan kualitas hidup kita.

Selamat menonton!

6 + 1 Alasan Kamu Wajib Nonton Finding Dory

Alasan #1: Finding Dory dibuat oleh Pixar yang sukses besar membuat film-film legendaris berikut ini. Jika sebuah perusahaan film sukses besar dengan membuat banyak cerita yang orisinil dan mencerahkan, peluang karya terbarunya berkualitas tinggi tentunya sangat besar, bukan?

Alasan #2: Ada banyak karakter baru yang keren, lucu, imut, dan menggemaskan yang tidak ada di Finding Nemo!

Alasan #3: Finding Dory diawali dengan film pendek berjudul Piper yang visualisasinya sangat REALISTIS. Perhatikan kualitas deburan ombaknya. SUPER DETAIL! Jangan sampai telat masuk bioskop agar tidak kelewatan film pendek ini.

piper

Alasan #4: Seperti halnya The Good Dinosaurs yang didistribusikan juga dalam bahasa Indonesia (Dinosaurus yang Baik), Finding Dory juga memiliki distro dalam bahasa Indonesia di beberapa bioskop (Mencari Dory). Silakan cari di situs bioskop kesayangan Anda, pastikan judulnya Mencari Dory.

Perilisan dalam versi bahasa Indonesia ini merupakan salah satu misi Walt Disney Indonesia agar Finding Dory dapat diterima luas oleh masyarakat Indonesia dari berbagai kalangan dan membuat film ini dekat dengan anak-anak.

dubber1

Raffi Ahmad dan Syahrini ikut bergabung dengan dubber profesional dalam mengisi sulih suara bahasa Indonesia. Mereka mengisi dua tokoh baru dari film Finding Dory, Bailey dan Destiny. Bailey adalah seekor paus bluga, sedangkan Destiny adalah seekor hiu paus. Kedua ikan ini akan membantu Dory untuk membantu menemukan keluarganya.

Alasan #5: Peringkat Finding Dory di IMDB dan Rotten Tomatoes sangat tinggi. Kita tahu bahwa kedua situs tersebut sering dijadikan parameter untuk menentukan sebuah film layak tonton atau tidak.

Img5

Rotten Tomatoes memberikan CERTIFIED FRESH

Img6

IMDB memberikan rating di atas 8 dari 16 ribu penonton yang memberikan suaranya

Alasan #6: Banyak pesan moral yang bagus untuk keluarga, bukan hanya untuk anak-anak saja.

  1. Just Keep Swimming. Teruslah berenang. Teruslah bergerak. Apapun kesulitan yang kau hadapi dalam hidup ini, jangan berhenti berenang. Jangan berhenti bergerak. Hanya dengan berenang -> bergerak -> berusaha kita bisa mendapatkan solusi dari masalah yang kita punya. Menyerah hanya untuk mereka yang kalah.
  2. There’s always another way. Selalu ada jalan keluar. Man jadda wa jada. Kita mungkin perlu mundur selangkah untuk maju beberapa langkah dan mencapai apa yang kita inginkan. Siapa yang bersungguh-sungguh ia akan mendapatkannya.
  3. Loyalty. Dulu, Dory membantu Marlin menemukan anaknya, Nemo. Sekarang Marlin dan Nemo gantian menolong Dory menemukan orang tuanya. Meskipun Marlin dan Nemo tahu kalau Dory punya ingatan jangka pendek dan peluang untuk menemukan kedua orang tuanya sangatlah kecil, namun kesetiaan persahabatan merekalah yang membuat mereka tidak berhenti berusaha agar sahabatnya menemukan keluarganya.
  4. Trust among family member. Kepercayaan dalam keluarga. Baik Dory maupun orang tuanya saling percaya satu sama lain bahwa mereka adalah satu keluarga, dan mereka tidak menyerah satu sama lain. Masing-masing berupaya agar mereka bisa bertemu kembali. Orang tua belajar bahwa mereka harus mempercayai kemampuan anaknya, bagaimanapun kondisi anaknya itu.

Sebenarnya 6 alasan di atas sudah cukup buat Kamu nonton film keluarga ciamik ini. Tapi sebagai bonus karena Kamu sudah membaca sampai sini, jadi inilah bonus alasan supaya Kamu tidak cari alasan lain untuk tidak menonton film ini.

Anak-anak di bawah umur 13 tahun tidak cocok menonton film horor. Masak anak TK dan SD diajak nonton film Conjuring 2 sih?

valak

Selamat menonton yaaa!

Camping di Sukamantri Camping Ground

Libur panjang yang lalu kami sekeluarga pergi camping ke Sukamantri Camping Ground di daerah Bogor bersama keluarga teman sekantor, Dony.

Sukamantri terletak sekitar 15 km dari Kebun Raya Bogor, seperti terlihat di peta berikut ini.

Jarak dari Kebun Raya ke Sukamantri

Jarak dari Kebun Raya Bogor ke Sukamantri

Sekitar 2 km menjelang lokasi kita harus melewati jalan berbatu yang mengharuskan kita berjalan pelan-pelan. Pastikan kendaraan yang Anda pilih memiliki ground clearance yang cukup. Avanza baik-baik saja dipakai ke sana, pastikan tidak menjalankan dengan kecepatan tinggi. Tidak seperti camping di Ciwidey yang semuanya mulus, camping ke sini memang medannya cukup menantang. Kelebihannya tidak terlalu jauh dari Jakarta.

Jalan Berbatu

Jalan Berbatu

Tiket masuk resminya seharusnya 5.000 rupiah per orang dewasa per malam, namun penjaga menagih tambahan 10 ribu rupiah per orang dengan alasan untuk kebersihan. Saya tidak mengerti apakah ini resmi atau tidak. Mobil kena charge 10.000 rupiah. Jadi kami berlima diminta membayar empat saja, membayar 70 ribu rupiah (4 x 15 rb ditambah 10 rb untuk mobil).

Begitu masuk kita akan melihat warung makan berjejer di sebelah kanan jalan. Mereka menyediakan minuman hangat, pisang goreng, mie instan, dan sebagainya. Jadi buat yang malas masak bisa mampir ke warung ini.

Pada waktu kami datang ada acara pertemuan RAPI (Radio Antar Penduduk Indonesia) dan mereka sudah memesan tempat dekat pintu gerbang (best spots). Masukan saya adalah mengambil tempat di belakang posko sebelah kiri, dekat kolam ikan. Tanahnya datar dan rumputnya dijaga rapi. Pemandangan di sisi depan juga lembah bagus yang sedap dipandang untuk melihat kota Bogor yang bermandikan cahaya di malam hari.

Apa saja yang bisa dilakukan di tempat camping ini?

  • Bermain layang-layang
  • Main kasti
  • Bermain boomerang dan frisbee
  • Hiking ke Air Terjun Surya Kencana (30 menit perjalanan – remaja / dewasa saja)
  • Permainan out door lainnya

Tempat wisata dekat sini adalah Tenda Mongolia Highland Resort dan Curug Nangka / Daun / Kaung. Curug Nangka membutuhkan sedikit perjuangan menuju ke air terjun karena harus melewati sungai kecil diapit tebing tinggi. Cukup indah dan menyenangkan untuk dilihat. Anak-anak di bawah 5 tahun harus berhati-hati dan diawasi. Sebaiknya naik ke air terjun di atasnya yaitu Curug Daun yang relatif lebih aman.

Curug Nangka

Curug Nangka

Tips untuk berkemah:

  • Pastikan membawa tenda sendiri karena belum tentu ada tenda yang bisa disewa. Sewa tenda di Jakarta juga banyak dengan biaya 25 ribu per harinya
  • Bawa alas tidur seperti matras dan sleeping bag atau kasur tipis
  • Bawa jas hujan atau payung kecil
  • Kompor portable bermanfaat untuk memasak mie instan atau minuman hangat
  • Permainan anak-anak yang disiapkan atau direncanakan sebelumnya akan membantu anak-anak meluangkan waktu di sana
  • Jangan lupa membawa senter, lampu darurat, dan sejenisnya
  • Kayu bakar untuk api unggun tersedia dari mereka dengan biaya 50 ribu rupiah untuk menghangatkan badan jika mau
  • Bawa kamera untuk mengabadikan kegiatan
  • Baterai cadangan / power bank penting untuk dibawa
  • Obat-obatan umum dan khusus jangan lupa dibawa

Have fun!

Petualangan ke Pemandian Air Panas Puncak Darajat – Garut

Kali ini kami ingin mengunjungi Pemandian Air Panas Puncak Darajat yang terletak di Garut. Dari Serpong perjalanan sekitar 260 km. Kami berangkat jam 8 pagi dan sampai di Garut sekitar jam makan siang. Sesampai di Nagreg, hasil pencarian di Internet merekomendasikan Nasi Liwet Abah Strawberry. Begitu melihat restonya di pinggir jalan, kami langsung mampir. Tempatnya asyik. Ada permainan anak-anak berupa mendayung di antara dangau-dangau, ATV, dsb. Sangat asri dan menarik untuk dilihat.

Tips makan di sini:

– Menu paketnya itu isinya banyak banget. Nggak pesan tambahan sudah cukup sebenarnya.
– Sambal yang enak adalah sambal dadak. Sambal terasinya agak kemanisan.
– Nasi Liwetnya enak banget. Recommended.

Setelah makan kami mampir di Masjid Iqra tidak jauh dari situ. Ada kolam terapi kaki dari ikan Nilam. Geli-geli sedap gitu deh rasanya.

Terapi Ikan

Terapi Ikan

Dengan bantuan Google Maps, mencari Puncak Darajat di kata kuncinya bisa membawa kami ke sana dengan cepat dan tanpa tersesat.

Img4

Sampai di sana kami tinggal meminta kunci kamar yang sudah dipesan satu hari sebelumnya, dengan tarif 500 ribu per malam. Kami mendapat kamar tipe 1 untuk 4 orang, dengan 1 tempat tidur single bed. Untung saja kami membawa kasur pompa sehingga kami berempat bisa tidur dengan lapang 🙂

Begitu sampai sore harinya, kami langsung berenang. Makan di sana tidak sulit karena ada restoran hotel yang harganya juga tidak terlalu mahal. Kalau membawa kompor portable lumayan juga bisa menghemat untuk memasak indomie atau membakar sosis. Karena menginap di area pemandian, saya berendam air panas lagi jam 12 malam. Udara dingin dikalahkan oleh hangatnya air 🙂 Asyik sekali.

Ada beberapa pemandian air panas di sekitar sini sebenarnya, misal Awit dan Darajat Pass. Puncak Darajat ini yang paling tinggi dan wahana airnya paling banyak. Pemandangannya juga superb.

 

Menjelang check out, kami sempat foto-foto di bawah kolam yang paling bawah, dengan berlatar belakang pemandangan yang indah. Jelas ingin sekali kembali ke tempat yang indah ini. Harga kamar yang 500 ribu rupiah per malam cukup terjangkau, apalagi berada di tengah-tengah kolam, sehingga kami bisa berenang kapan saja.

Buat pecinta Hot Waterboom, Puncak Darajat bisa menjadi alternatif kalau bosan ke Guci di Jawa Tengah. Guci lebih banyak villa dan makanan di sekitar tempat wisata. Kualitas water park sedikit lebih bagus di Puncak Darajat. Kolam lebih luas di Guci. Keunggulan Puncak Darajat adalah di slidingnya yang juara. Guciku memiliki flying fox yang masuk ke dalam air. Kolam lebih luas sehingga tidak terlalu penuh sesak ketika banyak pengunjung.

Mencari oleh-oleh di Garut cukup mudah. Ada chocodot (coklat yang ada dodol di dalamnya), coklat dengan bijih kopi yang renyah, dorokdok atau krupuk kulit, dodol aneka rasa, dsb. Intinya Garut cukup lovely untuk dikunjungi, karena suhu udaranya yang sejuk.

Wish List wisata lainnya (di luar umroh/haji):

– Green Canyon
– Pangandaran
– Gunung Papandayan
– Dieng
– Bromo
– Grojogan Sewu di Tawangmangu
– Borobudur
– Bali
– Malang
– Senggigi di Lombok
– dst…

Selamat berwisata!

Slideshow ini membutuhkan JavaScript.

Hot Waterboom Guciku di Tegal

Mudik tahun ini sangat berkesan buat anak-anak. Liburan ke Tegal kali ini kami menginap di Guci, dan menikmati mandi air panas di Hot Waterboom Guciku yang belum ada satu tahun diresmikan. Tiket masuknya 25 ribu rupiah, yang biasanya hanya dibandrol 20 ribu di luar lebaran. Ada tiga kolam besar yang berbeda ketinggian dan semuanya dialiri air panas dari sumber alam di kaki Gunung Slamet. Dulu sebelum ada tempat wisata ini, Guci punya tempat pemandian air panas gratis di dekat air terjun, dan ada kolam renang air panas Sosro yang memiliki dua kolam air panas. Yang sosro ini sebelumnya jadi favorit, namun setelah Guciku dilaunching, Sosro mulai tergeser posisinya di hati para pengunjung Guci.

Jika ingin membaca wisata kuliner di Tegal dan pengalaman saya camping di Guci dan melihat pemandian air panas Guci yang gratis bisa dilihat di sini. Jika ingin melihat semua postingan Tegal baik tentang pantai maupun air terjun dan kuliner minuman dinginnya, lihat lebih lengkap di sini.

Slideshow ini membutuhkan JavaScript.

Ok, tertarik?

Berikut ini adalah info yang mungkin bermanfaat untuk Anda.

1. Di mana sih Guci itu? Lewat Pantura hanya 346 km dari Jakarta.

Alternatif ke Guci dari Jakarta

Alternatif ke Guci dari Jakarta

2. Berapa sih tarif masuk Guciku dan penginapan di dalamnya?

Tarif Guciku

Tarif Guciku

Kalau tidak mau menginap di dalam Guciku, berapa sih tarif menginap di luar Guciku? Penginapan ada hotel dan villa. Villa 1 rumah ada yang berisi 3 kamar, kamar mandi di dalam, ruang tamu, dan dapur, hanya 700 ribu rupiah di hari lebaran. Di luar itu bisa lebih murah.

3. Berapa harga makanan di sekitar Guciku?

-Nasi goreng sekitar 10 – 15 ribu rupiah per porsi.
-Sate kambing sekitar 60 – 70 ribu sekodi (20 tusuk).
-Sate ayam dengan lontong 10 bijinya sekitar 15-25 rb, sate kelinci 20-30 ribu

4. Apa boleh bawa makanan ke area Guciku? Boleh!

5. Apa bisa menginap dengan tenda? Bisa!

6. Selain Guci, wisata apalagi yang ada di Tegal? Ada pantai. Baca di sini. Ada theme park kayak di Dufan, namanya Rita Park. Lokasi di belakang Rita Mall.

7. Kalau mau kuliner khas Tegal, apa saja sih pilihannya?

Wah kuliner di Tegal banyak. Ini rekomendasi dari saya:

1. Sate ayam Farad Sidjan. Lokasi di depan Stasiun Tegal
2. Warung Makan Moro Tresno di Pasar Senggol, dekat Alun-alun / Masjid Agung Tegal (ada sauto – soto pakai  tauco, nasi lengko, nasi gule, sop buntut, dan asem-asem, dan sate kambing –> One stop shopping, cocok kalau sebentar di Tegal. Satu warung banyak pilihan kuliner)3. Kupat Glabed, yang enak ada di dekat Masjid Agung atau di dekat Sate Ayam Farad Sidjan, di depan Stasiun Tegal, atau di Randu Gunting
4. Sauto Amir, di daerah Tegal Wangi, Kab. Tegal
5. Sate Kambing Muda, di daerah Tirus, Putra Tirus atau Sari Mendo
6. Es Sagwan, di Jalan AR Hakim

8. Hotel di Kota Tegal? Yang direkomendasikan adalah Bahari Inn atau Karlita Hotel.

9. Apa saja sih oleh-oleh khas Tegal?

-Laktopia, mirip bakpia, cari di Jalan Veteran, atau daerah Paweden
-Kacang bogares dan pilus
-Krupuk anthor
-Telur asin (nggak cuma Brebes yang punya telor asin)
-Bawang merah ukuran besar (di Guci)
-Tahu Aci
-Teh tubruk 2 Tang

10. Ada nggak sih kamus bahasa Tegal? Ada. Coba cek di sini dan di sini.

Selamat berwisata!

Weekly Photo Challenge: Room, Extra, Extra, and Between

Being occupied by Hearthstone and working load at office made me miss the challenges. Now with this posting, I put all of the last three challenges here.

First, the Room challenge. I took this pantry room at Microsoft Singapore. Great for lunch at office 🙂

Room

Room

Compare your pantry room for lunch at office with it 🙂

Second challenge is Extra, Extra – share a photo that has a little something extra: an unexpected visitor, or a tranquil landscape with a splash of color. A lone carrot in a sea of peas. Draw us in with a humorous detail, or find a photo with an added element that makes it an image only you could capture.

I present you, a portrait of a woman. With an extra, a baby inside 🙂

Extra, Extra

Extra, Extra

The latest challenge is Between. The picture was taken today itself, during a family gathering among us at University of Indonesia, next to the lake. The picture showing a girl between her sisters.

In Between

In Between

 

Weekly Photo Challenge: Split-Second Story

The last weekly photo challenge in May 2014 was this.

For this week’s challenge, we want you to become a documentary photographer and attempt to capture a candid moment of a person, place, or thing. Put your National Geographic hat on and tell a story by documenting a moment in time through a single image.

This picture was taken using my Canon 550D when I went camping to Ciwidey this year. In early morning I grabbed my camera and start exploring the camp area and stumbled upon this man with his daughter. His little girl was trying to learn to walk that time. All I could see is love… from a man to his daughter..

Learning to Walk

Learning to Walk

Camping di Ranca Upas – Ciwidey – Bandung

Libur panjang Nyepi kemarin kami habiskan dengan berkemah di Ranca Upas, Ciwidey, Bandung. Tadinya mau camping bersama rekan kantor, Dony Alpha, yang sudah pernah ke sana duluan beberapa waktu lalu. Sayang anak-anaknya sedang sakit, jadi terpaksa batal ke Ciwidey. Karena sudah direncanakan akhirnya kami tetap berkemah, berlima minus istri yang mendapat tugas ke luar kota selama tiga hari. Malam sebelum keberangkatan, istri tercinta belanja makanan untuk dimasak selama camping. Tadinya mau sharing juga sama keluarga Dony, namun karena ada force majeur, bekalnya jadi terasa berlimpah 🙂

Bekal Makanan

Bekal Makanan

Saya, Rayyan, Aila, Angga (adik istri), dan Mbak Saroh bangun pukul 4 pagi untuk mempersiapkan segala sesuatunya, seperti sholat, sarapan, dan memasukkan barang-barang ke mobil. Apa saja yang kami bawa ke sana?

  • Tenda untuk 5 orang merk Turbo Tent, beli di Ace Hw. Pengen tahu speknya?
  • Kompor gas portable, beli di Ace Hw juga, dengan 4 kaleng gas dari Lotte Mart, sekalengnya sekitar 10 ribuan
  • Piring, gelas, mangkok, dan sendok buat piknik
  • Teflon buat menggoreng, panci kecil untuk masak indomie
  • Poci tanah liat dengan gula batu untuk ngeteh di suhu dingin 🙂
  • Beberapa bed cover dan pakaian antidingin berupa jaket tebal untuk menghangatkan badan
  • Aqua galon dan pompanya. Selama 3 hari 2 malam, untuk minum dan masak kami menghabiskan sekitar 3/4 galon. Ada Alfamart dekat Ranca Upas, sekitar 4 km dari BuPer. Jadi kalau membutuhkan cemilan, kopi, stmj, indomie, senter, kaos, sandal, dsb, bisa ke sini. Butuh cash? Bisa pakai BCA Tunai di situ. Nggak punya BCA? Pastikan mengambil uang di daerah Soreang, mumpung masih banyak ATM
  • Alat bantu penerangan. Kami membawa 1 lampu emergency yang ada di rumah yang biasa digunakan kalau mati listrik, 1 senter besar, 2 senter kecil, 1 lampu badai dengan baterai, dan 1 head lamp. Berguna kalau mau pipis ke WC atau mengambil barang di dalam tenda di malam hari
  • Terpal dan tambang untuk membuat bivak. Semakin lebar semakin baik.
  • Berbagai alat masak untuk menanak nasi, dsb
  • Pakaian ganti, kupluk, long john, dan pakaian renang (ada kolam air panas lho)

Apa saja yang kami tidak bawa dan kami harap membawanya?

  • Meja lipat kecil untuk makanan. Sebenarnya sudah disiapkan di garasi, tetapi karena barang-barang sudah masuk, tidak jadi dibawa karena bingung membawanya 🙂
  • Alas duduk dari plastik. Ruang vestibule di depan tenda bisa diberi alas duduk dari plastik ini untuk menampung barang-barang atau tambahan 1 orang. Kami membawa tikar lipat yang agak rentan terhadap air, jadi tidak bisa untuk duduk.
  • Keset untuk membersihkan kaki sebelum masuk tenda (akhirnya beli di Alfamart seharga 11 ribuan)
  • Ember dan gayung. Sebenarnya di depan Alfamart jual, namun maghrib sudah tutup. Jadi batal beli. Ember berguna untuk mencuci piring atau peralatan masak lainnya, membasuh kaki, dsb
  • Radio/TV dengan batere. Ketika hari sepi, mendengarkan musik atau berita sangat menghibur. Untung tetangga membawa radio sehingga kami bisa ikut terhibur
  • 1 tambahan kompor. Menggunakan 1 kompor portable untuk memasak air, nasi, dan lauk pauk untuk 5 orang, terasa sangat lama. Kalau misalnya ada 2 kompor, satu bisa untuk memasak nasi dan lainnya bisa memasak indomie atau lauk pauk lainnya.

Walhasil pukul 6 pagi berangkat dari rumah menuju tol Serpong, JORR, Cikunir, Cikampek, Cipularang, dan keluar di Kopo. Sempat berhenti satu jam untuk berbagai keperluan di Rest Area Cikampek.

Setelah keluar tol Kopo, kami merasa hari itu jalanan cukup macet ditambah ada kampanye PKS. Tapi kami menikmati saja perjalanan ini. Sampai Soreang sekitar pukul 1 siang. Kami memutuskan untuk sholat dan makan siang di Restoran Mawar di daerah Soreang. Ikan Gurame Saus Kacangnya dan Karedok Leuncanya maknyus!

Setelah makan dan sholat kami langsung menuju perkemahan Ranca Upas yang mulai mendung. Kami harus tiba sebelum hujan turun. Tidak berapa lama perjalanan yang menanjak itu akhirnya sampailah sudah. Berlima untuk 3 hari 2 malam dan mobil kami membayar 125 ribu rupiah. Karena berlima akhirnya kami menyewa satu tenda lagi dengan alasnya untuk dua malam sebesar 200 ribu rupiah. Petugas di sana membantu memasangkan tenda kami dan tenda sewaan, termasuk sebuah terpal untuk dijadikan bivak tempat berteduh ketika memasak di dekat tenda. Memiliki tenda sendiri benar-benar menghemat biaya untuk keperluan tenda.

Pagi hari setelah subuh, saya berjalan-jalan membawa kamera untuk mengambil gambar pemandangan di sekitar tenda sambil mengumpulkan beberapa informasi untuk dibagikan kepada anggota keluarga lainnya.  Nah sekarang kita lihat fasilitas-fasilitas yang ada di sana.

Fasilitas yang ada di Buper ini adalah:

  • Paint Ball (cocok kalau jumlah pesertanya banyak – dijamin seru karena perangnya bernuansa hutan)
  • Outbound (flying fox, rumah pohon, bungee trampolin, jembatan burma, dsb juga cocok kalau pesertanya banyak)
  • Kolam renang air panas (tiketnya 15 ribu per orang. Sayang tempat bilasnya sedikit, padahal yang datang banyak)
  • Penangkaran rusa (bisa membeli wortel seharga 5000 untuk diberi makan ke rusanya)
  • Sewa sepeda gunung (20 ribu per jam – asyik bisa membakar kalori memutari kompleks yang luas ini)
  • Trekking ke bukit

Dari pintu masuk yang ada tiketnya, di sebelah kiri sering digunakan untuk motocross. Saya sempat mengambil gambar aksi motor dan mobil offroad yang berlaga di situ.

Setelah puas menonton mereka berlaga, saya dan Rayyan menyewa sepeda dan membakar kalori selama hampir satu jam, naik tanjakan yang melelahkan namun sangat mengasyikkan!

Melihat-lihat pemandangan sekitar tempat camping adalah salah satu cara untuk memanfaatkan waktu di sana. Berikut ini adalah beberapa gambar yang saya ambil di tempat Berenang air panas dan beberapa tempat lainnya.

Kesan waktu mengunjungi kolam renang adalah airnya tidak kotor, lumayan lah. Airnya hangat, tidak panas, jadi tidak menyakiti kulit. Sayang tempat bilasnya kurang banyak. Dan waktu itu perosotannya sedang diperbaiki sehingga mengurangi potensi fun yang ada. Untuk perusahaan atau outbond dengan banyak peserta, Ranca Upas menjadi salah satu pilihan yang menarik.

Bagi Aila, yang paling menyenangkan di sini selain berenang di air panas adalah memberi makan rusa. Untuk melihat rusa tidak perlu membayar. Jika ingin memberi makan, bias membeli wortel seharga 5000 per plastiknya.

Di hari ketiga, setelah sarapan dan saying good bye ke rusa-rusa yang lucu, kami menyempatkan diri ke Situ Patenggang yang tidak jauh dari buper ini. Keluar tinggal belok kanan dalam waktu lima belas menit sudah sampai. Kami juga sempat mengambil foto di perkebunan the Walini yang menghijau.

Tidak jauh dari Walini, sampailah kami ke Situ Patenggang. Tempatnya sangat indah, apalagi kalau dikunjungi bersama kekasih hati. Berikut ini adalah hasil jepretan di sana.

Singkat cerita, liburan yang menyenangkan bersama keluarga tidak harus di hotel mewah berbintang lima. Berkemah di bawah jutaan bintang mensyukuri ciptaan Tuhan lebih bermakna. Berkemah melatih anak-anak hidup berdampingan dengan alam, melatih kemandirian, menguatkan fisik, dan banyak hal positif lainnya.

Berkemah di Ranca Upas Ciwidey merupakan pilihan yang menarik buat anak-anak karena ada fasilitas penangkaran rusa dan kolam renang air panas. Di sekitar buper juga ada tempat wisata Kawah Putih (yang in shaa Allah akan dikunjungi di lain waktu), kebun teh Walini, dan Situ Patenggang yang menawarkan keindahan alam.

Pembaca, apakah punya kandidat tempat berkemah yang menarik untuk Keluarga lainnya? Bagikan di komentar ya..

Jalan-jalan ke Kampung Gajah dan Kampung Daun

Beberapa waktu yang lalu kami sekeluarga memutuskan untuk pergi ke Bandung setelah mungkin sekitar 3-4 tahun tidak pergi ke sana. Alasannya adalah trauma. Trauma dengan macet di Bandung dan Puncak. Jadi kami sangat menghindari pergi ke Puncak atau ke Bandung. Sehari sebelumnya, pas hari Jumat, saya bertanya kepada teman-teman di kantor. Ke mana lagi ya liburan di seputar Jakarta? Taman Mini bosen. Dufan bosen. Tenda Mongolia sudah. Michael Resort sudah. Sentul dan sekitarnya sudah. Ragunan bosen. Taman Safari sudah. Gunung Bunder dan air terjunnya sudah. Anyer gitu-gitu aja. Ujung Genteng, Tanjung Lesung, dan Sawarna kejauhan. Musti cuti 1 atau 2 hari di luar Sabtu Minggu supaya tidak terlalu lelah dan liburannya cukup dinikmati. Mal bosen. Museum? Di TMII bosen. Di luar TMII biasanya tidak terawat, bau debu, dan auranya Conjuring. Trus aku lebih suka outdoor. Mau camping lagi musim hujan. Akhirnya ada yang menganjurkan ke Kampung Gajah di Lembang. Setelah google, foto-fotonya sepertinya asyik. Ya sudah Sabtu habis subuh langsung google cari hotel. Sari Ater yang ada air panasnya habis. Full booked. Akhirnya nemu di Setiabudi, Banana Inn Hotel yang berbintang 4. Not bad, affordable, gak terlalu jauh dari kota, dan gak terlalu jauh juga dari Kampung Gajah. Dekat Paris Van Java kalau mau ke mal.

Berikut adalah foto-foto di hotel.

Hari pertama kami berencana ke Tangkuban Perahu, namun karena hujan dan sudah sore dianjurkan tidak ke sana oleh teman yang tinggal di Bandung. Diusulkan pagi harinya saja, baru ke Kampung Gajah. Jadi sore itu kami berenang saja di hotel.

Paginya setelah sarapan mereka berenang lagi di hotel setelah sarapan. Akhirnya keluar hotel pas check out dan langsung ke Kampung Gajah. Sayang di sana hujan terus sehingga sebagian besar permainan outdoor tidak dioperasikan. Akhirnya kami hanya mencoba naik robot Bumblebee (sangat tidak sepadan dengan harganya, 150 ribu rupiah hanya untuk 2 putaran). Mesinnya dari motor Mio yang tidak bertenaga dengan beban berat di atasnya. Menurut saya, tidak perlu dicoba. Anak-anak sih senang. Tapi harganya semahal itu, sangat tidak layak untuk dicoba. Yang kedua kami mencoba Rumah Teror, di man pengunjung wahana naik kereta di atas rel masuk ke ruangan super gelap, dengan boneka, pocong, dan petugas berpakaian yang mencoba menakut-nakuti kami. Sebagai penggemar film Conjuring dan Insidious, wahana ini tampak menggelikan ali-alih menakutkan. Hanya saya dan Rayyan yang mencoba. Aila dan mamahnya lihat-lihat baju di toko. Tipikal para wanita. Sigh.

Setelah itu kami cabut untuk makan siang di Kampung Daun. Begitu parkir dan mencoba reservasi, menunggu antrian ke-10. Akhirnya sambil menunggu reservasi saya memesan 3 kerak telor, bala-bala, ketan bakar, pisang aroma, dan segelas bandrek. Suhu yang dingin dibalut hujan yang tak berhenti dibalas dengan kenikmatan bandrek hangat dengan kelapa dan jagung muda. Rasanya AMAZING.

Setelah kami mendapat giliran, di dekat air terjun, perut kami sudah kenyang, sehingga hanya memesan minum saja. Harga makanannya cukup mahal. Tempatnya sangat bagus. Romantis dan indah. Yang dijual di sini adalah keindahannya. Setelah puas berfoto-foto, kami pulang ke Jakarta, dengan tidak lupa memakan dengan nikmat ikan wader garing dan ayam goreng Ciganea di Rest Area tol. AMAZING. Murah dan super nikmat.

Kesimpulan:

– Pesan hotel jauh-jauh hari, lewat online lebih murah daripada telpon langsung ke hotelnya
– Bawa kasur pompa supaya tidak perlu bayar extra bed
– Ke Kampung Gajah, datanglah di musim panas. Jangan musim hujan. Tidak seperti di Trans Studio yang tertutup, aman segala cuaca.
– Ke Kampung Daun enaknya minum-minum dan makan cemilannya. Makan di luar yang enak dan murah, mampir ke Kampung Daun untuk dapat suasananya

Selamat berlibur.

Kalau ada yang punya alternatif fotografi outdoor di Jakarta atau tempat wisata seputar Jakarta lainnya, mohon dishare di komentar yaa.. TIA.