Arsip Blog

Review Film Pengabdi Setan (2017)

Impian Joko Anwar untuk membesut film Pengabdi Setan puluhan tahun silam tercapai sudah. Inilah film horor yang menginspirasikan dirinya untuk membuat film. Sutradara yang terkenal dengan Pintu Terlarangnya ini merayu Rapi Film yang memiliki hak ciptanya agar diperkenankan menjadi sutradaranya. Akhirnya film yang juga dibiayai oleh CJ Entertainment ini tayang juga di bioskop.

Beberapa teman saya mengatakan, film asli Pengabdi Setan yang dibintangi Ruth Pelupessy dan HM Damsjik dulu adalah salah satu film menakutkan di masa kecil mereka. Saya sendiri sudah menonton versi lamanya dan penasaran dengan versi Joko Anwar ini.

Dibandingkan film dulunya, film yang dibesut Mas Joko ini cukup berbeda. Meski intinya sama namun beberapa detail diubah, termasuk ada twist ending di film ini, tipikal Joko Anwar. Lebih kurang konon ada setidaknya 9 hal yang berbeda antara film dulu dengan remake-nya ini. Apa saja? Ah nanti malah spoiler. Pokoknya kalau kamu dulu sudah pernah nonton, jangan takut bosen nonton filmnya karena bedaaaaaaaa…

Kisahnya sebenernya sederhana. Ada sebuah keluarga muslim yang jauh dari ajaran agama, terdiri dari sepasang suami istri dan empat orang anak. Sang Ibu sedang sakit keras, dan beberapa anggota keluarga sering menjumpai penampakan di kamar ibunya. Ketika ibunya meninggal dunia dalam kondisi mengenaskan, masalah mereka justru semakin bertambah pelik. Teror makhlus halus yang menyerupai ibunya muncul terus-menerus. Berhasilkah mereka melawan makhluk gaib ini? Saksikan sendiri ya di bioskop kesayangan Anda!

Img1

Terus terang saya menyukai film ini. Bahkan ini film Joko Anwar yang paling menarik menurut saya. Castingnya penuh wajah segar tapi aktingnya bagus-bagus! Menurut Joko Anwar, castingnya gak sembarangan. Tiap karakter memiliki 30-40 orang kandidat. Hasilnya memang terlihat luar biasa. Anak-anak keluarga itu, dari yang remaja sampai ke yang paling kecil, mainnya bagus dan natural. Endi Arfian yang blasteran Jawa Jerman bisa memerankan peran untuk usianya dengan pas.

Img2

Adik yang paling bungsu yang paling nggemesin. Mainnya natural sekali. Namanya M. Adhiyat. Baru kelas 1 SD tapi sudah main film dengan bagus.

Img3

Dari sisi setting dan properti semuanya dibuat sesuai jamannya di tahun 80-an. Sangat teliti dan rinci, seperti kostum, gaya rambut, aksesoris rumah, dan transportasi umumnya.

Faktor horornya sendiri ada setidaknya dua jump scares yang membuat saya berteriak di bioskop. Karakter dan pendalaman cerita dibeberkan perlahan dan kengerian dibangun dari awal hingga puncaknya. Joko Anwar terlihat sangat serius dan bisa dibilang cukup berhasil membuat penonton ketakutan.

Meskipun film ini wajib ditonton bagi mereka para pencinta horor, film ini juga memiliki beberapa kekurangan. Ada beberapa plot hole yang tampak di sana-sini dan ending yang terlalu luas untuk diinterpretasikan, kecuali sebagai sinyal akan adanya sequel.

Dua anak bungsu keluarga ini yang diperankan oleh Nasar Annuz dan M. Adhiyat bisa menghidupkan film dengan baik

Secara overall saya beri nilai 8/10. Puas!! Lebih seram dari Gerbang Neraka dan Jaelangkung yang dibesut Mantovani.

Iklan

Review Film Firegate a.k.a Gerbang Neraka

Rizal Mantovani kembali menghasilkan film horor berbalut petualangan dalam film yang ia besut, yang berjudul Firegate atau Gerbang Neraka. Film ini terlihat dibuat dengan cukup ambisius dari jajaran pemain utamanya, Reza Rahadian (Habibie dan Ainun), Julie Estelle (Headshot), dan Dwi Sasono (Pocong) – serta aktor gaek yang sedang naik daun, Ray Sahetapy (The Raid). Penggunaan bintang tenar dan digunakannya CGI di banyak adegan, menunjukkan keseriusan Rizal dengan film yang mulai digarap di 2016 tahun lalu, sekaligus harapan mendulang rupiah dalam pemasukan tiket.

Img1

Jajaran pemain dan kreator – sumber Bintang.com

Ide ceritanya sendiri bukan semata-mata fiksi, namun dari penelitian arkaelogi yang benar-benar terjadi di situs Gunung Padang, Cianjur. Temuan sementara tim yang dipimpin Danny Hilman Natawidjaja, geolog di Lembaga Ilmu Pengetahuan Indonesia, itu menunjukkan bahwa Gunung Padang adalah selimut yang menutupi sebuah bangunan tempat pemujaan purba berupa punden berundak. Punden itu terkubur akibat suatu bencana besar yang melumat penduduknya.

Jelas sekali film ini berusaha tidak mengekor dengan film horor yang banyak beredar di pasaran, yang biasanya mengandalkan legenda urban masyarakat atau tipikal rumah berhantu yang biasa jadi andalan film horor barat besutan James Wan. Rizal, dalam sebuah wawancara dengan Kompas menegaskan hal ini.

“Kami dapat inspirasinya dari Gunung Padang di Jawa Barat, itu adalah sebuah situs (berbentuk piramida) yang masih ditutup oleh pohon-pohon, tapi sejak sepuluh tahun yang lalu ini sudah mulai dilakukan penyelidikan,” ucap Rizal.

“Setelah dicek ternyata ada bangunan di dalam ini (Gunung Padang) ini secara fakta. Diambil sampelnya ternyata disitu ditemukan benda-benda dan bahan-bahan buatan manusia, jadi bukan alami, setelah dicek oleh tim arkeologi Indonesia, ternyata itu lama sekali, akhirnya cek di Amerika, itu ternyata sangat tua sekali, bahkan lebih tua dari Piramida Mesir,” tambahnya menjelaskan.

Film Gerbang Neraka atau Firegate ini berkisah tentang Tomo Gunadi (Reza Rahadian) seorang wartawan tabloid mistis yang ditugaskan meliput Piramida Gunung Padang.  Tomo yang tadinya memandang sebelah mata akhirnya harus bekerja sama dengan paranormal bernama Guntur Samudra (Dwi Sasono) dalam mengungkapkan misteri situs tersebut.

Arni Kumalasari (Julie Estelle) kepala tim arkeologi yang ditunjuk Presiden Indonesia, setelah profesor Theo Wirawan mengalami kematian misterus, pada awalnya menolak kehadiran serta bantuan dari Tomo maupun Guntur. Arni yang selalu percaya dengan ilmu pengetahuan dan menolak segala sesuatu yang berbau klenik akhirnya harus mengakui bahwa terlalu banyak kejadian mistis yang terjadi di situs itu yang membawa korban jiwa.

Pada saat ketiganya menemukan fakta bahwa piramida ini adalah ‘penjara’ untuk sebuah kekuatan kuno yang bisa menghancurkan dunia. Mau tidak mau ketiga orang yang mempunyai latar belakang dan tujuan berbeda ini harus bekerjasama untuk mencegah malapetaka sebelum terlambat.

Img3

Dari sisi akting, Reza jelas sudah tidak perlu diragukan lagi. Ia bermain prima seperti biasanya sebagai seorang wartawan bagus yang kehilangan idealismenya, dan mengejar berita semata-mata demi uang. Julie Estelle bermain agak kaku dan kurang luwes sebagai seorang ilmuwan yang tidak percaya dunia klenik. Dwi Sasono dengan gaya khasnya, menjadi paranormal yang memiliki ilmu kanuragan, tanpa kehilangan sense of humor, seperti yang biasa ia perankan di film lainnya.

Dari sisi cerita, masih banyak yang bisa diperkuat sebenarnya. Jika dibandingkan The Mummy-nya Brendan Frasser, sangat jelas apa yang diingkan Mummy ketika bangkit. Mengapa mummy membunuhi korbannya, dan seterusnya, penonton diajak menikmati tanpa harus menerka-nerka mengapa begini dan mengapa begitu. Juga dari sisi penyelesaian, terasa sang aktor tahu begitu saja bagaimana mengakhiri potensi bencananya, tanpa rujukan apapun, tidak seperti The Mummy, yang merujuk pada buku suci yang ditemukan.

Dari sisi spesial FX, masih perlu suntikan dana agar semua tampak natural dan tidak terlalu terlihat fake.

Img4.jpg

Namun demikian, film garapan Legacy Pictures ini patut diacungi jempol karena mencoba tampil beda dan tidak mau membebek film lainnya yang hanya itu-itu saja dalam dunia horor. Ke depannya, kualitas cerita dan story telling, ditambah CGI yang mumpuni akan membuat film kita tidak kalah dengan film buatan luar negeri.

Saya memberi nilai 7 skala 10 secara umum, selamat menikmati di bioskop kesayangan Anda, mulai 20 September 2017.

Review Film Escape Room (2017)

IEG kembali hadir menayangkan film terbaru di CGV dan Cinemaxx di Jakarta dengan film berjudul Escape Room. Film yang dibesut oleh Will Wernick ini berdurasi 81 menit.

Img1

Ceritanya cukup sederhana, namun menegangkan. Enam sahabat setelah merayakan pesta ulang tahun salah satu dari mereka, mencoba permainan baru yang membuat penasaran. Mereka ditantang untuk masuk ke sebuah ruangan, tanpa boleh membawa handphone dan dompet, memecahkan teka-teki agar bisa keluar dari ruangan.

Img2

Pada awalnya mereka dituntun ke dalam ruangan dalam keadaan ditutup matanya dengan kain. Setelah mereka membuka tutup mata, mereka terbagi dalam beberapa kamar terpisah, ada yang sendiri, ada juga yang berpasangan. Kecerdasan mereka dituntut agar dapat memecahkan semua teka-teki dalam waktu 1 jam.

Escape-Room-movie

Ketegangan tiba-tiba memuncak setelah satu demi satu mereka mendapatkan ajalnya dengan mengenaskan. Berhasilkah mereka keluar dari ruangan yang misterius itu? Ataukah kesemuanya terpaksa harus menyerahkan nyawa dengan sia-sia?

Film ini sebenarnya sangat menjanjikan begitu mereka berada dalam ruangan yang terisolasi. Penonton dipaksa terpaku dan merasakan ketegangan yang mereka rasakan dalam memecahkan masalah sambil bertahan hidup. Agak disayangkan di bagian akhir film ini terasa agak dipaksakan dan terburu-buru. Seandainya endingnya dibuat lebih jelas, film ini akan menjadi film suspence thriller yang cukup enak dinikmati.

Karena ada adegan kekerasan dan ciuman, sebaiknya hanya ditonton bagi yang usianya minimal 17 tahun. Jangan bawa anak di bawah umur ya, gaes!

Yang jelas, film ini membuat saya ingin mencoba Escape Room yang sudah mulai menjamur di Jakarta.

Beranikah Anda mencoba?

Edit:

Akhirnya saya mencoba Escape Room Pandora di Teraskota BSD. Seru juga ya permainannya! Dalam waktu satu jam kita diharuskan memecahkan beberapa teka-teki agar bisa keluar dengan sukses.

5 Hal Mengapa Spiderman Homecoming Seru Banget untuk Ditonton

Spiderman ke-6 ini adalah reboot yang kedua dari franchise Spiderman. Setelah tiga Spiderman pertama yang dibesut Sam Raimi sukses besar, film keempatnya batal dipiloti oleh beliau. Kata rumor sih ada ketidakcocokan deadline yang diminta produser sehingga Raimi mengundurkan diri dari kursi sutradara. Walhasil semua kru lainnya ikutan solider dengan Sam Raimi, sehingga akhirnya direboot. Sayang, film berikutnya yang dibintangi Andrew Garfield tidak sesukses sebelumnya. Begitu Marvel diakuisisi Disney dan MCU (Marvel’s Cinematic Universe) sukses besar, maka Avengers ketinggalan Spiderman. Akhirnya Sony yang memegang hak filmnya bekerja sama dengan Disney untuk mereboot dengan tokoh Spiderman baru, tokoh termuda dibandingkan lainnya, yaitu Tom Holland. Hal ini merupakan hal yang bagus karena kontrak Spiderman bisa memakan waktu lebih dari 1 dekade, sehingga Holland yang muda ini masih akan tetap OK memerankan Spiderman bahkan hingga 10 tahun yang akan datang.

Berikut ini mengapa reboot kedua kali Spiderman masih tetap asoy untuk dinikmati para moviegoers, khususnya superhero movies fans (tenang, no major spoiler).

Pertama – Filmnya kocak abis! Dari awal hingga akhir, bahkan hingga dua extra scenes after credit, filmnya masih aja ngocol! Nggak selucu Guardians of Galaxy, tapi lebih lucu sedikit dari Ant Man dan sebelas dua belas dengan Avengers. Nggak konyol juga kaya DeadPool.

Spiderman Homecoming

Kedua – Super Villainnya keren! Michael Keaton yang pernah menjadi Batman dan memerankan tokoh dalam Bird Man, kini benar-benar menjadi manusia burung, Vulture. Gadgetnya malah kelihatan lebih bad ass ketimbang punya  Falcon (Avengers).

Vulture

Ketiga – Kostum Spiderman baru kali dalam sepanjang sejarah Spiderman difilmkan, memiliki fitur paling canggih, thank’s to Mas Tony Stark yang penampakannya kali ini sangat menunjang film Spiderman. Iron Man masih menjadi mentor yang melihat potensi Peter Parker untuk menjadi superhero yang masih mencari jatidirinya.

Spiderman Gadget

Keempat – Manusiawi namun tetap orisinil! Setelah Christopher Nolan membesut trilogi Batman yang dark dan manusiawi, kini film Superhero diarahkan ke sana semua. Spiderman kali ini pun tidak tinggal kalah dibentuk dengan pendekatan yang sama. Bagaimana ABG tiba-tiba punya kekuatan super dan merasa penting, seringkali jadi bumerang dengan tindakannya yang justru menimbulkan masalah. Ia tidak sempurna, banyak kerusakan yang justru dibuatnya alih-alih membuat dunia menjadi lebih baik. Film ini menggambarkannya dengan baik, tanpa bercerita hal yang sama dengan dua seri pendahulunya. Ini yang membuat filmnya terasa fresh, dan tidak membosankan. Bahkan cewek-cewek yang naksir dia juga dibuat semanusiawi mungkin. Terasa believable!

Tom Holland as Spiderman

Kelima – Ada twist tak diduga di sepertiga akhir film. Kejutan ini benar-benar tidak disangka penonton, dan menambah menarik story telling yang dibesut oleh Jon Watts dan juga menjadi co writernya. Film ini juga langsung masuk daftar 245 film terbaik sepanjang sejarah versi IMDB!

Poster

Tips menonton film yang durasinya sekitar 2 jam seperempat:

  • Bawa logistik buat menemani nonton
  • Pipis sebelum masuk bioskop
  • Jangan pulang setelah selesai, karena ada dua extra scenes setelah film berakhir

Film ini saya beri rating 8/10. Recommended! Kalau kamu sudah nonton, ceritakan kesanmu tanpa memberikan spoiler di kolom komentar yaaa…

Review Film The Hatton Garden Job (2017) aka One Last Heist

Film ini sedang tayang di CGV dengan judul One Last Heist. Pada awalnya cukup membingungkan karena ketika saya cari di IMDB film ini tidak ditemukan! Ternyata masuk ke Indonesia filmnya berganti judul. Hal ini memang kerap terjadi kok. Misalnya film terbaru dari franchise Pirates of Caribbean di Amerika lebih dikenal dengan Dead Man Tell No Tales, sementara di Indonesia populer dengan Salazar’s Revenge.
Film yang berdurasi 93 menit ini dibuat berdasarkan kisah nyata perampokan dengan nilai terbesar sepanjang sejarah Inggris, sekitar 200 juta poundsterling. Yang menjadi pusat perhatian masyarakat pada perampokan yang terjadi di April 2015 ini adalah para pelakunya yang sudah uzur. Empat perampok uzur yang ditemani seorang perampok muda bekerja sama untuk mengejar renjana mereka, membobol bank sekali lagi sebelum mati. Alih-alih bertaubat, mereka justru bergairah dengan adrenalin dan kesempatan untuk membobol bank sekali lagi. Jangan ditiru ya pembaca! Boleh tiru semangatnya, namun bukan pada kejahatannya.
Screen Shot 2017-05-20 at 7.40.01 PM.png
Film yang disutradarai oleh Ronnie Thompson ini sebenarnya menawarkan premis thriller yang menarik, namun porsi terbesar justru pada persiapan perampokan, bukan pada perampokan itu sendiri. Beberapa adegan dalam film mengundang tawa penonton dengan humor khas Inggris.
Screen Shot 2017-05-20 at 7.40.15 PM
Ada beberapa hal yang kalau kita pikirkan bisa kita bawa pulang:
1. Untuk melakukan prestasi yang hebat, usia bukanlah halangan
2. Dalam merencanakan sesuatu, rencanakanlah dengan matang. Jika perlu buat beberapa rencana cadangan, jika rencana utama mengalami kendala
3. Hargailah orang yang lebih tua, karena mereka menjalani hidup lebih lama daripada kita dengan segala pengalamannya
Screen Shot 2017-05-20 at 7.40.41 PM
Berikut ini adalah para pelaku aslinya:
Screen Shot 2017-05-20 at 7.59.44 PM
Dan yang ini adalah trailernya:
Selamat menonton!

5 Alasan Kudu Nonton Guardians of Galaxy Vol. 2 dan The Autopsy of Jane Doe

Akhirnya setelah menunggu sekitar tiga tahun, sekuel Guardians of Galaxy tayang juga dengan sukses dan lumayan heboh. Film ini bukan sekedar film superhero biasa. Pada intinya apa yang dijual di Fast Furious 8, di sini juga menjadi tema sentral, yaitu KELUARGA.

Alasan kenapa kamu harus nonton film ini, adalah:

  1. Ada REUNI KELUARGA. Ada anak yang bertemu dengan ayah kandungnya, dan ada yang bertemu dengan saudaranya, ada juga yang tadinya dianggap penjahat namun dikenang sebagai orang yang terdekat dalam hidupnya.
  2. Lagu-lagu klasik yang menghiasi film ini sangat keren dan enak dinikmati, terutama Fathers and Son karya Yusuf Islam yang dulu dikenal sebagai Cat Stevens. Adegannya sangat pas diiringi lagu ini. Mengharukan.
  3. Humornya benar-benar nonstop dari awal hingga akhir. Siapkan perut kamu agar tidak kram selama nonton!
  4. Visual FXnya dijamin keren abis. Delapan perusahaan visual FX dikerahkan untuk mengerjakan semua visual FX yang keren abis. Lihat saja Groot yang jadi super unyu di film ini setelah berkorban di film pertama.
  5. Ada bonus adegan tambahan setelah film berakhir. Ada L I M A. Jangan buru-buru pulang yaa..

James Gunn sebagai sutradara berhasil dengan baik mengolah emosi penonton, dari bahagia, tercengang, hingga sedih. Semua digabungkan dengan pas dan tidak membosankan. Alurnya cepat, penonton dibuat menunggu dan penasaran dengan adegan berikutnya.

Saya menonton film ini hingga 3 kali di bioskop, sekali karena dapat tiket gratis 🙂

Filmnya panjang, jangan lupa bawa cemilan dan cemolan sebelum nonton ya!

Naaaah… sekarang kita ngomongin film horor. Buat kamu pencinta film horor, The Autopsy of Jane Doe jangan dilewatkan. Nih coba lihat trailernya:

Ceritanya, ada pembunuhan di sebuah rumah, dengan empat jenazah. Tiga ditemukan tewas secara brutal, satu ditemukan telanjang bulat tanpa luka terkubur setengah badan di lantai dasar. Nah Tommy yang diperankan Brian Cox (Red, X-Men 2) dan anaknya Austin yang diperankan Emile Hirsch (Into the Wild, Milk) mendapatkan kiriman jenazah wanita tak dikenal yang kalau di sini disebut si Fulanah, di sana dikenal dengan Jane Doe.

Mulanya autopsi berjalan dengan lancar di rumah mereka yang memang dilengkapi fasilitas krematorium dan autopsi ini. Namun berbagai keanehan muncul dan meneror mereka. Apakah mereka berhasil mencari tahu siapa gerangan si Jane Doe itu?

Film ini berhasil membuat para penonton merasa ngeri dengan suasana ruangan autopsi itu sendiri. Bayangkan kalian berada di rumah besar, di ruangan bawah tanahnya ada ruang autopsi, hanya berdua saja mengautopsi jenazah di dalam keadaan hujan badai di luar sana. Penonton selalu  dibuat penasaran apa lagi yang akan muncul berikutnya..

Sangat fresh idenya, tidak boleh dilewatkan buat pencinta horor. Visual FXnya bagus, membuat kita bergidik dan ngeri melihat proses autopsinya. Musiknya begitu mencekam, sangat cocok dengan adegannya yang membuat kita mengkeret di kursi.

Beda banget deh sama Conjuring dan Insidious! 8/10 aku kasih.

8 Alasan Kamu Wajib Nonton Fast Furious 8

Setelah dua tahun lamanya sejak Fast Furious 7 yang membawa keharuan buat para penggemar Mas Paul Walker yang meninggalkan dunia karena musibah kecelakaan, banyak yang berspekulasi franchise Fast Furious akan berakhir. Banyak penggemar FF yang merasa bahwa tanpa Paul Walker, FF adalah sayur asem tanpa kuah. Vin Diesel kacang polongnya, Paul Walker yang nyegerin. Bagaikan rawon tanpa kluweknya. Bagaikan bubur ayam tanpa ayamnya. Lah ini malah ngomongin makanan. Intinya ya wahai pembaca yang budiman, tanpa Paul Walker mau ngapain lagi sih? Ini udah TUJUH lohhh… udah banyak. Mau ngapain lagi? Si Paul udah tiada, mau maksa? Itu bayangan beberapa penggemar FF, khususon saya sendiri. Udahlah gaes, cukup yaa…

Dan setelah duka itu berakhir, semangat untuk meneruskan franchise terus menyala..

Pas screening, Mas Vin berujar:

“I just want you to know, there wasn’t a second we made this movie, not a minute . . . not a day that went by that we weren’t thinking about our brother Pablo and how to bring him into the movie and how to represent him and to make something that he will be proud of,” he said. “Pablo, I hope you are proud tonight.”

Mbak Michele Rodriguez juga melemparkan pernyataan berikut ini:

She was saying : it was incredibly difficult filming without him. “I think that’s a big reason why we went dark on this one and why it’s not all fun and games,” she said. “But at the end of the day, the big picture of it all is that this has become a global monster that’s kind of letting in the 99 percent through the backdoor into Hollywood that never really created anything for them in the action-movie realm.” She added, “It was hard to move on without him. He is the essence of why we were excited to come on board because he kept that childhood excitement about that realm and following through in what we were doing. He’s a big part of the family, but at the end of the day, we have a big responsibility, and it’s a global one so we gotta keep on trucking.”

Ketika saya melihat trailernya diluncurkan, saya agak terkesiap kaget. Wheladalah.. kok kayaknya seru nih.. Coba tengok video berikut yang sudah dilirik lebih dari 16 juta kali…

Nah inilah 8 alasan kamu wajib nonton Fast and Furious 8: The Fate of the Furious

1 – Adegan laganya EDAN-EDANAN

Kapan lagi melihat mobil dihajar wrecking ball segede gaban di jalanan? Kapan lagi lihat hujan mobil dari gedung bertingkat? Kapan lagi lihat mobil kejar-kejaran dengan KAPAL SELAM? Ini bukan pempek yaaa.. KAPAL SELAM BENERAAAAN…

Img6

2 – Adegan laga berebut simpati antara Statham dan The Rock yang banyak ditunggu penggemar, kembali hadir! Mereka saling ngeledek, membuat bahagia penonton yang ngakak di beberapa adegan.

Img7

Deckard: Do you really believe you can beat me in a straight-up old fashioned fist fight?

Hobbs: Let me tell you something. Me and you. One on one. No one else around. I will beat your ass like a Cherokee drum.

Deckard: Maybe one day we’ll find out.

Hobbs: Oh, you better hope that day never comes.

3 – Antagonisnya diperankan wanita cantik peraih Oscar, Charlize Theron!

Img8

Nah lo! Ngapain Dom nyium dia??? Gimana Letty? Gak ngamuk tuh? Eittss.. nonton sendiri yaaa biar tahu jawabannya!

4 – Roman, yang diperankan Tyrese Gibson, kembali ngocol dan bikin film jadi segar!

Img9

5 – Untuk pertama kalinya dalam sejarah franchise FF, Dom melawan timnya sendiri

Img10

Kata kunci Dom adalah FAMILY. Bagaimana mungkin dia meninggalkan keluarganya sendiri? Bagaimana mungkin sang pemimpin mengkhianati yang dipimpinnya? WHY OH WHY?

6 – Ada DUA pemeran GAME of THRONE yang ikut dalam pesta aksi kali ini. Masih ingat, kan?

Img11

sama siapa lagi?

Img12

Lumayan, GoT membawa rezeki buat para pemainnya. Gak nonton Game of Throne? Nonton gih!

7 – Sutradaranya sangat menjanjikan!

Mas F. Gary Gray ini bukan sembarangan orang loh! Dia pernah menyutradarai film The Italian Job, A Man Apart, dan The Negotiator! Ia juga pernah bekerja sama dengan Vin Diesel, Statham, Charlize Theron, dan Dwayne Johnson! Chemistry mereka sudah lama terbangun dan ini menjamin proyek mereka berjalan dengan mulus. Enam penghargaan pernah dia sabet, sebagian besar sebagai Best Director. Jadi, yakin aja film ini gak kacangan!

Img13

8 – Ada satu tambahan anggota keluarga yang bergabung dengan Dom Family. Siapa dia? The cutest role, ever! Penasaran? Tonton yaaa di bioskop kesayangan Anda!

Tips:
– Pipis sebelum nonton. Filmnya panjang. Adegannya seru. Jangan sampai terlambat atau kehilangan adegan. Pipis di toilet, jangan pake pispot.
– Bawa logistik yang cukup. 2 jam 16 menit tanpa minum, cemilan, atau cemolan, bakal bikin garing.
– Tidak ada adegan tambahan setelah film berakhir. Jadi kalau gak doyan membaca semua kru yang berjasa dalam pembuatan film ini, langsung pulang aja. Jangan nginep.
– Film ini ada adegan ciumannya, sebaiknya jangan membawa anak kecil. Apalagi anak tetangga.
– Kalau ada adegan lucu, ketawanya jangan kenceng-kenceng. Kasihan sebelahnya. Eh tapi aku ngakaknya juga kenceng ding.. gak papa deh.. xixixi

Met nonton yaaaa!

5 Hal Positif dari film The Last Word (2017)

Nonton film ini semalam atas undangan dari Mbak Angela Ponggeng, Movie Distribution and Marketing Indonesia Entertainment Group di CGV Grand Indonesia. Saya sangat senang mendapat kesempatan menonton film yang berisi harta karun. Harta apa sih? Pesan moral yang bagus, yang bisa memotivasi diri kita agar lebih baik. Ada banyak jenis film, dari yang hanya buat seru-seruan gak ada isinya, tapi menghibur, sampai ke film yang bisa memberikan pencerahan hidup kita. Kamu tipe apa? Penikmat film asal “rame”, atau bisa menerima segala macam bentuk film yang beragam? Saya sendiri suka hampir semua genre film. Bring it on. Semakin aneh, semakin unik, semakin nge-twist, saya makin suka.

Img2

Film The Last Word termasuk film yang bila kita serius nikmati, akan membawa pesan yang sangat-sangat dalam. Film ini menceritakan tentang Harriet Lauler (diperankan Shirley MacLaine, saudara perempuan Warren Beatty), seorang wanita usia lanjut yang sempat meraih kesuksesan sebagai pebisnis di bidang periklanan yang kesepian. Ia mencoba bunuh diri dengan pendekatan OD, namun gagal. Ketika anggurnya tumpah di meja makan membasahi koran, tak sengaja ia melihat tulisan obituari orang lain yang baru meninggal. Ia membayangkan dirinya yang mati, namun ia tak dapat menemukan hal-hal positif yang dapat dituliskan untuknya. Akhirnya ia mencoba meminta Anne Sherman (diperankan Amanda Seyfried), wartawan “Bristol Gazette”, yang biasa menulis obituari, untuk menuliskan obituarinya selagi ia masih bernafas!

Img3

Ternyata menuliskan obituari buat seseorang yang masih hidup macam Harriet yang control freak dan menyebalkan ini bukan pekerjaan trivial. Dari mantan suami, kolega, anak, dan semua temannya tidak ada yang memberikan komentar positif akan kehidupan Harriet.

Dari sinilah titik balik kehidupan Harriet dimulai. Ia tahu bahwa obituari yang bagus harus berisi tentang kenangan indah keluarga dan koleganya terhadap dirinya. Ia juga harus punya pengaruh positif dalam kehidupan seseorang dan ia harus punya sesuatu yang positif yang menggambarkan dirinya untuk dikenang selamanya. Nah di sinilah kita harus belajar. Usia seseorang tak pernah kita ketahui. Kita tak tahu kapan harus pergi meninggalkan dunia ini. Obituari apakah yang kita inginkan orang tulis ketika kita meninggal nanti? This is the very JLEB moment for each of us. Kita mau dikenang sebagai orang yang baik? Jahat? Tidak amanah? Menyebalkan? Adakah legacy yang kita tinggalkan buat masyarakat? Adakah ilmu yang bermanfaat? Banyakkah manfaat kita buat sesama? Film bergenre drama komedi ini seakan menampar kita, woy sampai detik ini kamu nyebelin apa ngangenin sih orangnya? Apakah kamu mau menunggu jadi renta baru mau taubat?

Img4

Harriet akhirnya mendapatkan realita pahit sebagai titik tolak dalam hidupnya untuk mencoba mengisi sisa hidupnya dengan kenangan yang indah. Berhasilkah dia untuk mendapatkannya di akhir hidupnya? Ataukah justru dia semakin terpuruk dan tenggelam dalam kesinisan perangainya?

Film dengan durasi 108 menit ini tidak hanya menampilkan sisi drama, namun juga komedi. Beberapa adegan akan membuat kita terbahak atau tersenyum dan seakan sesekali menertawakan diri kita sendiri.

Ada setidaknya 5 hal positif yang bisa saya bawa pulang setelah menonton film ini:

1 – Jangan takut mengambil resiko

Salah satu favorit quotes dalam film ini adalah:

“Are you willing to take a risk to do something stupid?”  …. or…..

“Are you willing to take a risk to do something great?”

2 – Hidup adalah saat kita menuliskan cerita yang akan dibaca orang lain ketika kita mati kelak

Tuliskan jalan cerita hidup kita sepositif mungkin, mulai sekarang, jangan menunggu tua.

3 – Beranilah untuk gagal

Jangan takut gagal, karena dari kegagalan kita belajar. Belajar menjadi lebih baik, belajar mencari cara lain untuk mencapai mimpi kita, dan belajar keluar dari zona nyaman.

4 – Bersikaplah santun kepada sesama

Mengumpat dan berkata yang buruk akan menimbulkan aura negatif. Berkata sopan dan baik lebih mulia untuk menyampaikan hal yang sama daripada memilih kata-kata kotor yang menyakiti orang lain.

5 – Pada akhirnya, bukan harta yang membuat kita bahagia, namun orang terdekat kita, yaitu keluarga

Harriet mencoba bunuh diri di usia tua jauh dari suami dan anak kandungnya. Semua terjadi karena pilihan hidupnya. Akankah kita membiarkan kita berlaku semaunya asal kita happy? Mentang-mentang : ini diri saya kok. Saya ya emang begini. Ini alasan saja sebenarnya agar kita tidak mengubah tingkah laku buruk kita. Jangan dong ah. Kalau buruk ya kita perbaiki. Bisa kok, meski sulit di awalnya.

Saksikan film yang tayang di CGV dan Cinemaxx mulai Rabu depan, 19 April 2017, sebagai tontonan alternatif selain film seru yang  mulai tayang pada hari ini, The Fate of The Furious. Film horor asyik, film kebut-kebutan juga asyik. Tapi hidup kita bukan cuma yang asyik-asyik. Kita butuh pencerahan dalam hidup, untuk meningkatkan kualitas hidup kita.

Selamat menonton!

Nobar The Last Word (2017)

Besok malam film The Last Word akan tayang Premiere khusus undangan saja.

Saya memiliki dua tiket gratis bagi siapapun yang berminat nonton di CGV Grand Indonesia besok malam jam 18:30.

Film bergenre drama komedi ini dibintangi Amanda Seyfried dan Shirley MacLaine.


Saksikan trailernya di https://youtu.be/AthlyFc79T0

Oh ya kalau tertarik gabung nobar, share artikel ini di Facebook status kalian (publik akses) atau Twitter atau Instagram ya.. share link status kalian di komentar di bawah ini dengan email dan nomor telepon yang bisa dihubungi.

Ceritanya bagaimana seorang penulis obituari diminta menuliskan kehidupan seorang wanita tua yang ngeselin dan begitu banyak yang membencinya. Seru kan?

See you there!

Update: quota sudah habis 🙂

Review Film Labuan Hati

Semalam kami mendapatkan kesempatan untuk nobar film terbaru Lola Amaria, Labuan Hati. Terima kasih kepada Gilang dari NontonJKT atas undangan nontonnya.


Film ini menawarkan pemandangan spektakuler baik di dataran tinggi maupun di bawah laut di kawasan Labuan Bajo, NTT. Namun sayang konflik yang ditulis Titien Wattimena kurang plausible, cenderung dipaksakan. Kita ingat film 5 cm dulu memang dibuat untuk mengenalkan keindahan Gunung Semeru, namun cerita dan konfliknya mengalir renyah untuk diikuti. Film ini jelas terlihat untuk mempopulerkan wisata di Labuan Bajo, namun cerita yang ditempelkan cenderung memaksakan. Konflik di antara ketiga wanita yang baru bertemu demi seorang lelaki diving master terasa kurang masuk akal.
Layakkah untuk ditonton? Jelas. Jangan terlalu fokus dengan ceritanya. Lihat pemandangan alam yang digeber spektakuler. Alam yang ditunjukkan begitu mengagumkan. Tidak mengherankan Labuan Bajo menjadi lirikan turis lokal maupun mancanegara. Saya harus membuat rencana ke sana nih.. Amazing!


Gambar dari Lepirate.com

Ramon yang bermain sebagai Mahesa sang Dive Master menunjukkan latihan intensifnya untuk menurunkan berat badan dan mengambil sertifikasi menyelam yang lebih tinggi membuat iri penonton.


Gambar dari Bintang.com

Dari sisi akting, Kelly Tandiono (Bia) bermain lebih natural daripada Nadine Chandrawinata (Indi) dan Ully Triani (Maria).
Dari sisi sudut pandang saya sebagai lelaki, Nadine jelas keluar sebagai pemenang (subyektif ini mah) wkwkwkwk..
Overall 6.8 / 10.